Terapi Antibodi Monoklonal untuk COVID-19 Aman, Efektif untuk Pasien Transplantasi

Mengobati pasien transplantasi dengan kasus COVID-19 ringan hingga sedang dengan antibodi monoklonal aman dan membantu mencegah penyakit serius, menurut sebuah studi Mayo Clinic yang baru-baru ini diterbitkan di Open Forum Infectious Diseases . Hasil ini sangat penting karena pasien transplantasi yang terinfeksi COVID-19 memiliki risiko penyakit parah dan kematian yang lebih tinggi.

IMAGES
Gambar: image-cdn.medkomtek.com

"Terapi antibodi monoklonal sangat penting bagi populasi transplantasi karena mereka cenderung mengembangkan kekebalannya sendiri. Memberi mereka antibodi ini membantu mereka pulih dari COVID-19," kata Raymund Razonable, MD, spesialis penyakit menular Mayo Clinic dan ahli penyakit menular dari Mayo Clinic. penulis senior studi.

Studi retrospektif berfokus pada 73 pasien transplantasi organ padat pertama yang menerima infus antibodi monoklonal untuk pengobatan COVID-19 ringan hingga sedang antara 19 November 2020, dan 23 Januari di Mayo Clinic. Sebelas pasien menjalani kunjungan gawat darurat dan sembilan pasien dirawat di rumah sakit. Yang paling signifikan, tidak ada pasien yang membutuhkan ventilasi mekanis, meninggal atau mengalami penolakan organ.

“Meskipun kami berharap terapi antibodi monoklonal akan bermanfaat bagi pasien, kami terkejut dengan hasilnya. Hanya satu pasien yang memerlukan perawatan di ICU untuk indikasi non-COVID-19, dan yang terpenting, tidak ada kematian,” kata dr. kata Razonable.

Antibodi monoklonal membantu mencegah virus yang menyebabkan COVID-19 menempel pada sel manusia, yang membantu memblokir penyebaran infeksi. Pada musim gugur 2020, Food and Drug Administration mengizinkan penggunaan darurat bamlanivimab dan casirivimab-imdevimab untuk mengobati COVID-19 ringan hingga sedang pada pasien dengan risiko tinggi sakit parah. Tetapi karena keamanan dan kemanjuran terapi ini untuk pasien transplantasi tetap tidak diketahui karena data klinis yang terbatas, banyak institusi perawatan kesehatan pada awalnya ragu untuk mendirikan pusat infus, kata Dr. Razonable.

Hasil penelitian menyoroti peran penting antibodi monoklonal dalam merawat pasien transplantasi dengan COVID-19 ringan hingga sedang. Mengetahui cara terbaik untuk merawat pasien ini tetap penting mengingat penelitian terbaru menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 tidak seefektif pasien transplantasi.

"Penting bagi pasien ini untuk memiliki akses awal ke pengobatan antibodi monoklonal," kata Dr. Razonable. "Data kami menunjukkan hasil untuk pasien lebih baik jika mereka diinfus lebih awal." Penulis utama studi ini adalah Zachary Yetmar, MD, Mayo Clinic. Rekan penulis lainnya adalah Elena Beam, MD; Jack O'Horo, MD; Ravindra Ganesh, MBBS, MD; Dennis Bierle, MD; Lisa Brumble, MD; dan Teresa Seville, MD ? seluruh Klinik Mayo.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.