Studi Konfirmasi Keamanan dan Efektivitas Vaksinasi COVID-19 pada Penderita Kanker

Sejak awal pandemi COVID-19, ada pertanyaan tentang bagaimana orang yang menjalani pengobatan kanker aktif jika mereka terinfeksi SARS-CoV-2. Kekhawatiran itu sebagian besar disebabkan oleh efek kanker dan perawatannya terhadap sistem kekebalan tubuh. Sekarang vaksin COVID-19 tersedia secara luas, kekhawatiran telah bergeser ke keamanan dan efektivitas vaksinasi pada populasi yang berpotensi rentan ini. Sebuah penelitian yang diterbitkan 5 Juni di jurnal Cancer Cell bertujuan untuk menghilangkan ketakutan itu.

IMAGES
Gambar: images.bisnis-cdn.com

Dalam tinjauan terhadap 200 pasien dengan spektrum diagnosis kanker yang luas, para peneliti di Montefiore Health System dan Albert Einstein College of Medicine di Bronx, NY, menemukan bahwa setelah vaksinasi penuh, 94% pasien secara keseluruhan menunjukkan serokonversi, yang ditentukan oleh adanya antibodi terhadap protein lonjakan SARS-CoV-2. Tingkat respons sangat tinggi di antara pasien dengan tumor padat dan lebih rendah pada orang dengan kanker darah tertentu, tetapi bahkan sebagian besar pasien tersebut memiliki respons imun.

“Studi sejak awal pandemi menemukan bahwa pasien kanker yang terkena COVID-19 memiliki tingkat morbiditas dan mortalitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan populasi umum,” kata rekan penulis senior Amit Verma, direktur Divisi Hematologi-Onkologi di Montefiore dan profesor. kedokteran dan biologi perkembangan dan molekuler di Einstein, dan direktur asosiasi, ilmu translasi, Albert Einstein Cancer Center. "Kami benar-benar membutuhkan upaya untuk melindungi pasien yang rentan ini dari infeksi. Studi ini akan membantu orang merasa yakin bahwa vaksin ini bekerja dengan sangat baik, bahkan pada mereka yang menerima kemoterapi atau imunoterapi."

“Studi ini menegaskan bahwa pasien tidak perlu menunggu vaksinasi sampai mereka menyelesaikan kemoterapi atau imunoterapi mereka,” kata rekan penulis senior Balazs Halmos (@DrSteveMartin), direktur Program Onkologi Toraks Multidisiplin di Montefiore, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Albert Einstein, dan anggota dari Pusat Kanker Albert Einstein (AECC). "Efek samping dari vaksinasi yang terlihat pada populasi ini tidak jauh lebih buruk daripada kelompok lain. Tidak ada satu pasien pun yang harus pergi ke ruang gawat darurat atau dirawat di rumah sakit karena efek samping dari vaksin."

Studi ini adalah yang terbesar dari jenisnya untuk melihat tingkat serokonversi pada pasien kanker yang telah divaksinasi lengkap. Studi sebelumnya telah melihat populasi yang jauh lebih kecil atau telah menganalisis tingkat antibodi hanya setelah dosis pertama vaksin dua dosis.

Dalam tes serum untuk mencari kadar IgG setelah vaksinasi, para peneliti menemukan bahwa di antara pasien dengan tumor padat, 98% menunjukkan serokonversi. Di antara pasien dengan kanker hematologi, tingkat serokonversi adalah 85%.

Pasien yang menerima beberapa perawatan bernasib lebih buruk daripada yang lain. Mereka yang menerima terapi untuk kanker darah yang bekerja dengan membunuh sel B (seperti terapi rituximab atau CAR T) memiliki tingkat serokonversi 70%. Bagi mereka yang baru saja menjalani transplantasi sumsum tulang atau sel induk, angkanya adalah 74%. Tetapi angka itu masih jauh lebih tinggi dari yang diharapkan, kata para peneliti.

"Meskipun mereka yang menerima perawatan yang memengaruhi sel B tidak berhasil, pasien dengan kanker darah yang memengaruhi sel myeloid daripada sel limfoid memiliki respons yang cukup baik terkait dengan seropositif," kata penulis pertama Astha Thakkar (@asthakkar15) seorang rekan onkologi hematologi Montefiore. "Ini termasuk orang dengan leukemia myeloid akut dan sindrom myelodysplastic."

Para peneliti mengatakan bahwa salah satu alasan mengapa data mereka begitu signifikan adalah karena mereka memasukkan pasien yang memiliki berbagai jenis kanker dan yang menjalani sejumlah perawatan berbeda. "Pasien itu sendiri juga beragam dan mewakili pasien yang kami rawat di Bronx," kata Halmos. "Sekitar sepertiga adalah kulit hitam dan 40% adalah Hispanik."

"Vaksinasi di antara populasi ini lebih rendah, meskipun kelompok-kelompok ini paling terpukul oleh pandemi," simpul Verma. "Sangat penting untuk menekankan seberapa baik populasi pasien ini dengan vaksin."

Dukungan pendanaan diberikan oleh National Cancer Institute (NCI) dan NCI Community Oncology Research Program (NCORP).

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.