Studi Epigenetik Otak Skala Besar Memberikan Wawasan Baru Tentang Demensia

Studi terbesar dari jenisnya telah mengungkap wawasan baru tentang bagaimana gen diatur dalam demensia, termasuk menemukan 84 gen baru yang terkait dengan penyakit tersebut.

Dipimpin oleh University of Exeter, kolaborasi internasional menggabungkan dan menganalisis data dari lebih dari 1.400 orang di enam studi berbeda, dalam meta-analisis yang diterbitkan di Nature Communications. Studi-studi ini menggunakan sampel otak dari orang-orang yang telah meninggal karena penyakit Alzheimer. Proyek, yang didanai oleh Alzheimer's Society dan didukung oleh Medical Research Council dan National Institutes for Health, melihat tanda epigenetik yang disebut metilasi DNA di hampir setengah juta situs dalam genom. 

IMAGES
Gambar: d324bm9stwnv8c.cloudfront.net

Proses epigenetik mengontrol sejauh mana gen dihidupkan dan dimatikan, yang berarti mereka berperilaku berbeda sesuai kebutuhan di berbagai jenis sel dan jaringan yang membentuk tubuh manusia. Yang penting, tidak seperti gen kita, proses epigenetik dapat dipengaruhi oleh faktor lingkungan,

Studi ini melihat pola epigenetik di seluruh genom, di sejumlah wilayah otak yang berbeda. Tim kemudian menghubungkan jumlah metilasi DNA dengan jumlah kusut neurofibrillary di dalam otak, yang merupakan ciri penting dari keparahan penyakit Alzheimer.

Tim melihat di berbagai wilayah otak, yang terkena penyakit Alzheimer sebelum mencari perubahan umum di seluruh wilayah kortikal ini. Mereka mengidentifikasi 220 situs dalam genom, termasuk 84 gen baru, yang menunjukkan tingkat metilasi DNA yang berbeda di korteks pada individu dengan penyakit Alzheimer yang lebih parah, yang tidak terlihat di area otak lain yang disebut otak kecil.

Tim melanjutkan untuk menunjukkan bahwa subset dari 110 situs ini dapat membedakan dalam dua set data independen apakah sampel otak memiliki tingkat penyakit yang tinggi atau rendah, dengan akurasi lebih dari 70 persen. Ini menunjukkan bahwa perubahan epigenetik di otak pada penyakit Alzheimer sangat konsisten. Temuan itu kemudian dikonfirmasi dalam satu set sampel otak independen dari kohort Brains for Dementia Research yang didanai oleh Alzheimer's Society dan Alzheimer's Research UK.

Profesor Katie Lunnon, dari University of Exeter, yang memimpin penelitian, mengatakan: "Studi kami adalah yang terbesar dari jenisnya, memberikan wawasan penting ke dalam area genomik yang suatu hari nanti dapat memberikan kunci untuk perawatan baru. Langkah selanjutnya untuk pekerjaan ini. adalah untuk mengeksplorasi apakah perubahan epigenetik ini mengarah pada perubahan terukur pada tingkat gen dan protein yang diekspresikan. Ini kemudian akan memungkinkan kita untuk mengeksplorasi apakah kita dapat menggunakan kembali obat yang ada yang diketahui mengubah tingkat ekspresi gen dan protein ini, untuk secara efektif mengobati demensia"

Penelitian ini melibatkan sejumlah kolaborator internasional dari AS (Columbia University dan Mount Sinai School of Medicine di New York, Rush University Center di Chicago, Arizona State University), dan Eropa (Maastricht University di Belanda, University of Saardland, Jerman). Makalah ini berjudul 'A meta-analisis studi asosiasi epigenome-wide pada penyakit Alzheimer menyoroti lokus termetilasi baru di seluruh korteks', diterbitkan di Nature Communications.

Dr Richard Oakley, Kepala Penelitian, Alzheimer's Society mengatakan: "Epigenetika adalah bidang penelitian demensia yang berkembang pesat. Pekerjaan seperti ini, yang dipimpin oleh University of Exeter, adalah langkah maju lainnya dalam pemahaman kita tentang peran yang sangat kompleks yang dimainkan gen kita dalam Alzheimer. penyakit.

"Sekarang penting untuk menyelidiki dampak spesifik dari perubahan epigenetik ini dan gen terkait pada perubahan otak orang dengan penyakit Alzheimer. Pekerjaan ini masih dalam tahap awal tetapi terobosan dalam penelitian dimulai dengan pekerjaan seperti ini, dan ini membawa kita selangkah lebih dekat untuk mengembangkan pengobatan baru untuk penyakit Alzheimer.

"Alzheimer's Society senang telah mendanai sebagian pekerjaan ini dan 'Brains for Dementia Research', yang memberikan sampel jaringan kepada tim peneliti ini. Tanpa dukungan amal, pekerjaan ini tidak akan mungkin terjadi -- kami berkomitmen untuk berinvestasi dalam, dan mempercepat, penelitian demensia. Namun, penelitian demensia masih sangat kekurangan dana. Kami membutuhkan dukungan publik sekarang lebih dari sebelumnya untuk membantu kami melanjutkan penelitian terobosan kami untuk membuat dunia tanpa demensia menjadi kenyataan."

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.