Paparan Aerosol Laut Salton Memicu Respon Paru yang Unik dan Misterius

Masyarakat di sekitar Laut Salton, perairan pedalaman yang mengangkangi Riverside California dan kabupaten Imperial, menunjukkan tingkat asma yang tinggi karena, mungkin, tingkat debu aerosol yang tinggi akibat penyusutan laut dari waktu ke waktu.

Para ilmuwan menduga, bagaimanapun, Laut Salton memainkan peran tambahan dalam kesehatan paru-paru.

IMAGES
Gambar: image-cdn.medkomtek.com

Sebuah studi University of California, Riverside yang dilakukan pada tikus telah menemukan aerosol Laut Salton menyalakan gen peradangan non-alergi dan juga dapat meningkatkan peradangan paru-paru. Sebagai perbandingan, alergen jamur aerosol ( Alternaria ) - alergen jamur rumah tangga biasa - menghasilkan peradangan alergi di paru-paru tikus.

"Pekerjaan kami sangat menyarankan bahwa komponen larut dalam air Laut Salton mempromosikan respons terkait peradangan yang unik," kata Dr. David Lo, seorang profesor ilmu biomedis terkemuka di UC Riverside School of Medicine, yang memimpin penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science. dari Lingkungan Total . "Hubungan apa yang mungkin dimiliki respons ini dengan asma belum dipahami."

Tim Lo memaparkan tikus ke suspensi aerosol yang dihasilkan dari tiga sumber terpisah: larutan berair dari filtrat Alternaria , air Laut Salton, dan air Samudra Pasifik. Setiap studi paparan berlangsung selama tujuh hari dan dilakukan di ruang paparan dan ruang kontrol, yang terakhir hanya menerima udara yang disaring dan dipompa.

Para peneliti menemukan paparan Alternaria aerosol memicu peradangan alergi dramatis di paru-paru tikus. Air Laut Salton Aerosol meningkatkan aktivitas sel B di jaringan paru-paru tikus; Sel B adalah sel imun yang membuat antibodi untuk melawan bakteri dan virus. Sebaliknya, tikus yang terpapar aerosol Samudra Pasifik tidak menunjukkan respons paru-paru.

"Yang menarik adalah bahwa Laut Salton aerosol memicu respons inflamasi di paru-paru yang jelas berbeda dari respons inflamasi alergi khas yang dihasilkan oleh paparan Alternaria ," kata Lo, yang mengarahkan UCR's Bridging Regional Ecology, Aerosolized Toxins, & Health Effects Center, atau BERNAPAS. "Apa yang kami duga dari sini adalah bahwa sementara semprotan Laut Salton mungkin tidak cukup untuk menghasilkan asma saja, itu bisa memainkan peran penting dalam perkembangan asma atau penyakit inflamasi lainnya. Penelitian lebih lanjut jelas diperlukan."

Dalam beberapa tahun terakhir, Salton Sea telah meningkat salinitasnya dan menyusut ukurannya, menghasilkan debu beracun yang mengancam kesehatan masyarakat berpenghasilan rendah yang kurang beruntung dan rentan yang tinggal di sekitar laut, banyak di antaranya adalah pekerja migran. Terutama hanya diberi makan oleh limpasan pertanian dan aliran masuk dari tiga sungai, laut dengan cepat mundur, yang memperlihatkan dasar danau kering di sekitarnya atau "playa" dan meningkatkan tingkat debu aerosol. Tingkat asma anak di wilayah sekitar Laut Salton adalah 20%-22,4%, lebih tinggi dari rata-rata negara bagian 14,5%.

Lo memperingatkan pekerjaan saat ini tidak menguji efek biologis dari debu sebenarnya yang dihasilkan di playa.

"Dalam makalah ini, kami hanya melaporkan langkah pertama kami dalam mengidentifikasi aerosol potensial yang mungkin berkontribusi terhadap penyakit paru-paru pada penduduk di dekat Laut Salton," katanya. "Kami tahu aerosol air Laut Salton bukanlah satu-satunya penyumbang aerosol yang dihirup atau satu-satunya sumber racun aerosol potensial di wilayah ini."

Kelompok Lo sudah mengeksplorasi apakah respons inflamasi yang diamati para peneliti pada tikus berfungsi sebagai faktor yang memperparah, yang akhirnya mengarah pada asma; jika respon inflamasi pada tikus identik dengan yang terlihat pada manusia; dan apakah itu faktor predisposisi bagi orang yang lahir dan besar di wilayah Laut Salton. Bagi mereka yang sudah rentan terhadap asma, para peneliti berencana untuk mempelajari apakah peradangan akibat aerosol air Laut Salton memperburuk hasil kesehatan mereka.

"Kami baru saja mulai menjawab pertanyaan ini dan pertanyaan lainnya," kata Lo. "Ini sangat awal dalam prosesnya sehingga kita bahkan tidak benar-benar tahu penyakit apa yang sedang kita lihat."

Pekerjaan itu dilakukan dalam kerjasama erat dengan para ilmuwan di Pusat Penelitian dan Teknologi Lingkungan Marlan dan Rosemary Bourns College of Engineering, atau CE-CERT, dan dalam kemitraan dengan anggota masyarakat di sekitar Laut Salton.

Lo bergabung dalam penelitian oleh penulis pertama Trevor A. Biddle, Qi Li, Mia R, Maltz, Purvi N. Tandel, Rajrupa Chakraborty, Keziyah Yisrael, Ryan Drover, dan David R. Cocker III.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.