Kaitan Genetik Antara Wajah dan Bentuk Otak

Tim interdisipliner yang dipimpin oleh KU Leuven dan Stanford telah mengidentifikasi 76 lokasi genetik yang tumpang tindih yang membentuk wajah dan otak kita. Apa yang tidak ditemukan para peneliti adalah bukti bahwa tumpang tindih genetik ini juga memprediksi sifat perilaku-kognitif seseorang atau risiko kondisi seperti penyakit Alzheimer. Ini berarti bahwa temuan ini membantu menyanggah beberapa klaim pseudoscientific tentang apa yang diungkapkan wajah kita tentang kita.

Sudah ada indikasi hubungan genetik antara bentuk wajah kita dan otak kita, kata Profesor Peter Claes dari Laboratory for Imaging Genetics di KU Leuven, yang merupakan penulis senior bersama studi tersebut dengan Profesor Joanna Wysocka dari Stanford. Fakultas Kedokteran Universitas. "Tapi pengetahuan kami tentang hubungan ini didasarkan pada penelitian organisme model dan pengetahuan klinis tentang kondisi yang sangat langka," lanjut Claes. "Kami berangkat untuk memetakan hubungan genetik antara wajah dan bentuk otak individu secara lebih luas, dan untuk variasi genetik yang umum terjadi pada populasi non-klinis yang lebih besar."

Pemindaian otak dan DNA dari UK Biobank

Untuk mempelajari dasar genetik dari bentuk otak, tim tersebut menerapkan metodologi yang pernah digunakan Peter Claes dan rekan-rekannya di masa lalu untuk mengidentifikasi gen yang menentukan bentuk wajah kita. Claes: "Dalam studi sebelumnya, kami menganalisis gambar 3D wajah dan menghubungkan beberapa titik data pada wajah ini dengan informasi genetik untuk menemukan korelasi." Dengan cara ini, para peneliti dapat mengidentifikasi berbagai gen yang membentuk wajah kita.

Untuk studi saat ini, tim mengandalkan wawasan yang diperoleh sebelumnya serta data yang tersedia di UK Biobank, database tempat mereka menggunakan pemindaian otak MRI dan informasi genetik dari 20.000 individu. Claes: "Untuk dapat menganalisis pemindaian MRI, kami harus mengukur otak yang ditunjukkan pada pemindaian. Fokus khusus kami adalah pada variasi pada permukaan luar yang terlipat dari otak - 'bentuk kenari' yang khas. Kami kemudian melanjutkan untuk menghubungkan data dari analisis gambar dengan informasi genetik yang tersedia. Dengan cara ini, kami mengidentifikasi 472 lokasi genom yang berdampak pada bentuk otak kami. 351 lokasi ini belum pernah dilaporkan sebelumnya. Yang mengejutkan, kami menemukan bahwa Sebanyak 76 lokasi genom yang memprediksi bentuk otak sebelumnya telah ditemukan terkait dengan bentuk wajah.Hal ini membuat hubungan genetik antara bentuk wajah dan otak menjadi meyakinkan. "

Tim juga menemukan bukti bahwa sinyal genetik yang memengaruhi otak dan bentuk wajah diperkaya di wilayah genom yang mengatur aktivitas gen selama embriogenesis, baik di sel nenek moyang wajah atau di otak yang sedang berkembang. Ini masuk akal, jelas Wysocka, karena perkembangan otak dan wajah terkoordinasi. "Tapi kami tidak berharap bahwa percabangan perkembangan ini akan begitu kompleks secara genetik dan akan memiliki dampak yang luas pada variasi manusia."

Tidak ada hubungan genetik dengan perilaku atau gangguan neuropsikiatri

Setidaknya yang sama pentingnya adalah apa yang tidak ditemukan oleh para peneliti, kata Dr Sahin Naqvi dari Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, yang merupakan penulis pertama studi ini. "Kami menemukan hubungan genetik yang jelas antara wajah seseorang dan bentuk otak mereka, tetapi tumpang tindih ini hampir sama sekali tidak terkait dengan ciri-ciri perilaku-kognitif individu itu."

Secara konkret: bahkan dengan teknologi canggih, tidak mungkin untuk memprediksi perilaku seseorang berdasarkan fitur wajah mereka. Peter Claes melanjutkan: "Hasil kami mengkonfirmasi bahwa tidak ada bukti genetik untuk hubungan antara wajah seseorang dan perilaku individu tersebut. Oleh karena itu, kami secara eksplisit memisahkan diri dari klaim pseudoscientific ke sebaliknya.

Misalnya, beberapa orang mengklaim bahwa mereka dapat mendeteksi kecenderungan agresif di wajah melalui kecerdasan buatan. Proyek semacam itu tidak hanya benar-benar tidak etis, tetapi juga tidak memiliki dasar ilmiah. "

Dalam studi mereka, penulis juga secara singkat membahas kondisi seperti Alzheimer, skizofrenia, dan gangguan bipolar. Claes: "Sebagai titik awal, kami menggunakan hasil yang sebelumnya dipublikasikan oleh tim lain tentang dasar genetik dari gangguan neuropsikiatri tersebut. Kemungkinan kaitannya dengan gen yang menentukan bentuk wajah kita belum pernah diteliti sebelumnya.

Jika Anda membandingkan temuan yang ada dengan yang baru kami, Anda melihat tumpang tindih yang relatif besar antara varian genetik yang berkontribusi pada gangguan neuropsikiatri tertentu dan yang berperan dalam bentuk otak kita, tetapi tidak untuk yang berkontribusi pada wajah kita. " Dengan kata lain: risiko kita mengembangkan gangguan neuropsikiatri juga tidak tertulis di wajah kita.

Penelitian ini merupakan kolaborasi antara KU Leuven, Fakultas Kedokteran Universitas Stanford, Universitas Pittsburgh, Universitas Negeri Pennsylvania, Universitas Indiana Universitas Purdue Indianapolis, Universitas Cardiff, dan Universitas George Mason. [Sciencedaily, hamidi.co.id]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.