Ilmuwan Mengidentifikasi Kombinasi Penanda Biologis Terkait Dengan Demam Berdarah Berat

Para peneliti telah mengidentifikasi kombinasi penanda biologis pada pasien dengan demam berdarah yang dapat memprediksi apakah mereka akan berkembang menjadi penyakit sedang hingga parah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di eLife.

IMAGES
Gambar: www.qoala.app

Biomarker digunakan untuk mengidentifikasi keadaan atau risiko suatu penyakit pada pasien. Contoh biomarker dapat mencakup molekul atau gen yang terjadi secara alami di jalur vaskular, inflamasi, atau jalur biologis lainnya. Temuan baru dapat membantu pengembangan panel biomarker untuk penggunaan klinis dan membantu meningkatkan triase dan prediksi risiko pada pasien dengan demam berdarah.

Dengue adalah penyakit virus yang ditularkan oleh nyamuk paling umum untuk mempengaruhi manusia secara global. Pada tahun 2019, Organisasi Kesehatan Dunia mengidentifikasi demam berdarah sebagai salah satu dari 10 ancaman utama terhadap kesehatan global, dengan penularan terjadi di 129 negara dan diperkirakan 3,9 miliar orang berisiko.

“Sementara sebagian besar gejala infeksi dengue sembuh sendiri, sejumlah kecil pasien mengalami komplikasi yang biasanya terjadi sekitar empat hingga enam hari sejak timbulnya gejala,” jelas penulis pertama Vuong Nguyen Lam, Peneliti dan Mahasiswa PHD di Unit Penelitian Klinis Universitas Oxford. OUCRU), Kota Ho Chi Minh, Vietnam. "Sejumlah besar pasien oleh karena itu memerlukan penilaian rutin untuk mengidentifikasi komplikasi ini. Identifikasi yang akurat dan dini dari pasien tersebut, terutama dalam tiga hari pertama sakit, harus memungkinkan perawatan yang tepat untuk diberikan."

Peran biomarker darah dalam memprediksi hasil yang parah telah diselidiki dalam penelitian lain, tetapi sebagian besar kemudian dalam perkembangan penyakit atau saat masuk rumah sakit. Banyak dari biomarker ini mencapai puncaknya terlambat dalam perjalanan penyakit atau memiliki waktu paruh yang terlalu pendek untuk berguna secara klinis.

Untuk mengatasi hal ini, Vuong dan rekan memilih 10 kandidat biomarker dari jalur vaskular, imunologi dan inflamasi yang terkait dengan patogenesis penyakit dengue. Biomarker tersebut adalah: VCAM-1, SDC-1, Ang-2, IL-8, IP-10, IL-1RA, sCD163, sTREM-1, ferritin, dan CRP. Mereka dipilih berdasarkan kemungkinan mereka untuk meningkat selama tahap awal penyakit.

Tim kemudian melakukan penelitian menggunakan sampel dan informasi klinis dari studi observasional multi-negara besar yang disebut 'Evaluasi klinis demam berdarah dan identifikasi faktor risiko penyakit parah' (studi IDAMS). Dari 2.694 kasus demam berdarah yang dikonfirmasi laboratorium termasuk dalam studi IDAMS, 38 dan 266 kasus diklasifikasikan sebagai demam berdarah berat dan sedang.

Untuk studi saat ini, para peneliti memilih 281 kasus di empat negara - Vietnam, Kamboja, Malaysia dan El Salvador - sebagai sampel darah dari para peserta ini disimpan di laboratorium OUCRU. Sebagai perbandingan, tim juga memilih 556 pasien dengan demam berdarah tanpa komplikasi yang memiliki geografi dan karakteristik demografi yang sama.

Mereka mengukur biomarker darah peserta pada dua titik waktu yang berbeda - satu selama tiga hari pertama sakit, dan yang kedua setelah pemulihan (10-31 hari setelah timbulnya gejala). Mereka menemukan bahwa, selama tiga hari pertama sakit, tingkat yang lebih tinggi dari 10 biomarker meningkatkan risiko pasien terkena demam berdarah sedang hingga berat.

Mereka juga mengidentifikasi kombinasi enam biomarker yang paling terkait dengan penyakit parah pada anak-anak, dan kombinasi tujuh biomarker yang paling terkait dengan penyakit parah pada orang dewasa. "Ini menyoroti bagaimana hubungan antara biomarker dan hasil klinis dapat berbeda antara kelompok usia," kata Vuong.

"Bersama-sama, temuan kami akan membantu pengembangan panel biomarker untuk membantu meningkatkan triase masa depan dan penilaian awal pasien demam berdarah," simpul penulis senior Sophie Yacoub, Kepala Kelompok Riset Dengue di OUCRU. "Ini akan membantu meningkatkan manajemen pasien individu dan alokasi perawatan kesehatan, yang akan menjadi manfaat kesehatan masyarakat utama terutama dalam pengaturan wabah."

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.