Hormon Sekretin Menginduksi Kekenyangan dengan Mengaktifkan Lemak Coklat

Para peneliti dari Turku PET Center dan Technical University of Munich telah menemukan mekanisme baru yang mengendalikan rasa kenyang. Menurut penelitian yang baru-baru ini diterbitkan, hormon sekretin menginduksi rasa kenyang dengan mengaktifkan jaringan adiposa coklat.

IMAGES
Gambar: www.sfidn.com

Jaringan adiposa coklat dikenal karena kemampuannya menghasilkan panas sebagai respons terhadap paparan dingin. Aktivitasnya telah terbukti terkait dengan berat badan normal dan metabolisme glukosa serta risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah. Makanan juga telah terbukti meningkatkan termogenesis dalam lemak coklat, tetapi signifikansi dari fenomena ini belum jelas.

- Sekretin adalah hormon yang disekresikan ke dalam sirkulasi darah oleh usus, dan merangsang produksi jus peptik di pankreas saat kita makan. Dalam penelitian kami, kami menemukan reseptor sekretin di jaringan adiposa coklat orang sehat, yang menunjukkan bahwa sekretin juga memengaruhi lemak coklat. Infus sekretin tidak hanya meningkatkan pengambilan glukosa di jaringan adiposa coklat, tetapi juga meningkatkan pengeluaran energi di seluruh tubuh, kata Kandidat Doktor, Ahli Jantung Sanna Laurila dari University of Turku.

Menggunakan pencitraan resonansi magnetik, para peneliti menemukan bahwa sekretin juga menurunkan aktivitas sistem penghargaan di otak ketika subjek melihat foto makanan yang lezat. Nafsu makan subjek yang menurun juga dapat diverifikasi dengan survei kuesioner, dan waktu antara waktu makan mereka bertambah 40 menit.

Lemak coklat menghasilkan minat yang besar dari perspektif pengendalian berat badan karena memiliki kemampuan untuk membakar lemak bukan untuk menyimpannya. Namun, manusia memiliki jumlah lemak coklat yang relatif kecil, yang berarti bahwa keuntungan metabolisme mungkin tidak dapat semata-mata dikaitkan dengan peningkatan konsumsi energi.

"Rantai pesan yang baru dikonfirmasi ini mempengaruhi rasa kenyang pada orang dapat menjadi salah satu alasan di balik efek metabolisme yang menguntungkan dari lemak coklat," simpul Profesor Pirjo Nuutila.

"Studi ini menggarisbawahi relevansi fungsional lemak coklat manusia dalam mengendalikan keseimbangan energi karena mempengaruhi asupan makanan dan pengeluaran energi," komentar Profesor Martin Klingenspor dari Technical University of Munich.

Mekanisme pengendalian rasa kenyang yang baru ditemukan membuka peluang baru untuk penelitian pengembangan, pencegahan, dan pengobatan obesitas. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menyelidiki lebih detail peran sekretin dalam gangguan metabolisme seperti sindrom metabolik, obesitas, dan diabetes tipe 2.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.