Alat Vital untuk Mempelajari Evolusi Virus di Tabung Tes

Varian virus, seperti penyebab COVID-19, kini dapat dipelajari dengan cepat di laboratorium, bahkan sebelum muncul di alam dan menjadi tantangan utama kesehatan masyarakat.

University of Queensland, QIMR Berghofer Medical Research Institute, Peter Doherty Institute for Infection and Immunity, Monash University, dan Queensland Health telah mengembangkan teknologi untuk memanipulasi virus secara sintetis yang memungkinkan analisis cepat dan pemetaan varian virus potensial baru.

IMAGES
Gambar: cdn1-production-images-kly.akamaized.net

Peneliti utama UQ Profesor Alexander Khromykh mengatakan teknologi itu ideal untuk digunakan selama pandemi global seperti COVID-19.

"Teknik ini seharusnya memberi kita kemampuan untuk menjawab pertanyaan tentang apakah varian virus potensial rentan terhadap obat atau vaksin tertentu, bahkan sebelum mereka muncul di alam," kata Profesor Khromykh.

“Hingga saat ini, kita kebanyakan hanya menunggu dan bereaksi terhadap varian virus yang muncul, dan dalam kasus SARS-CoV-2 dunia telah dihantam oleh varian India, Inggris dan Afrika Selatan, hanya untuk beberapa nama. [WHO kini telah mengklasifikasi ulang varian ini sebagai Alpha (UK), Beta (Afrika Selatan) dan Delta (India).]

"Sekarang kita bisa meniru 'eksperimen' besar-besaran yang terjadi di alam -- di mana mutasi ini muncul karena seleksi alam -- tapi kita bisa melakukannya dengan aman di lingkungan laboratorium biosekuriti yang dikontrol ketat dan diatur dengan ketat."

Proses yang dikembangkan UQ menggunakan salinan fragmen dari materi genetik virus untuk merakit genom virus fungsional dalam tabung reaksi.

Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk dengan cepat menghasilkan varian virus dan menilai potensinya untuk menghindari pengobatan antivirus dan kekebalan yang diinduksi vaksin.

QIMR Berghofer membantu mengevaluasi infeksi dan penyakit yang disebabkan oleh virus buatan 'tabung uji' dalam model pra-klinis untuk memastikan teknologi tersebut mampu menghasilkan virus asli.

Profesor Andreas Suhrbier dari QIMR Berghofer mengatakan penelitian itu penting, karena virus berubah sepanjang waktu.

“Kami sekarang dapat memantau perubahan virus seperti SARS-CoV-2 dan dapat melihat varian mana yang mungkin tidak merespons vaksin dan perawatan anti-virus tertentu.

"Kami juga dapat menyelidiki apakah varian potensial lebih atau kurang ganas pada tikus, dan mencari tahu obat dan vaksin mana yang efektif.

"Senang akhirnya memiliki alat vital ini dan mulai menjawab pertanyaan-pertanyaan yang menantang ini."

Penelitian ini telah dipublikasikan di Nature Communications .

Studi ini menampilkan kolaborasi dari kelompok penelitian termasuk Profesor Daniel Watterson, Dr Jody Hobson-Peters, Profesor Paul Young dan Profesor Roy Hall dari UQ; Tim Profesor Jason Mackenzie di Institut Infeksi dan Kekebalan Peter Doherty; tim Associate Professor Fasseli Coulibaly di Monash University; Frederick Moore dan tim di Layanan Kesehatan Masyarakat Forensik dan Ilmiah Virologi di Queensland Health.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.