10 Pembantaian Hewan Paling Mengerikan

Manusia telah berbondong-bondong saling membunuh sejak fajar. Perang, pembantaian, genosida, dan holocaust adalah kejadian umum yang menyedihkan dalam sejarah umat manusia, seperti yang dapat dibuktikan oleh banyak daftar di situs ini. Tetapi ada juga banyak waktu dalam sejarah ketika hewan dibantai dalam jumlah besar - kucing, anjing, dan hewan lain yang dimiliki manusia di bawah kekuasaannya, untuk alasan selain makan (yaitu untuk tujuan takhayul, agama, ekonomi atau politik, atau untuk hiburan belaka. ). Berikut adalah beberapa contoh yang paling aneh dan menakutkan. [PERINGATAN: konten yang mengganggu]

10. Eksekusi Anjing Kereta Luncur BC, Kanada, 2011


Setelah Olimpiade Musim Dingin 2010 di Vancouver berakhir, jumlah turis yang ingin naik kereta luncur yang didorong oleh anjing berkurang drastis. Industri tur kereta luncur anjing mengalami krisis, dan beberapa perusahaan tidak dapat melanjutkan bisnis jika mereka tidak memotong biaya - yang sebenarnya berarti mengurangi jumlah anjing yang mereka pelihara. Salah satu perusahaan yang dipaksa untuk memotong biaya disebut Howling Dog Tours. Nama itu tepat, karena anjing-anjing itu melolong putus asa saat mereka dikejar dan ditembak dengan gaya eksekusi, atau lehernya digorok oleh manajer dan pemilik perusahaan, yang tidak mampu memelihara sejumlah besar anjing, pada saat itu. lebih dari 300.

Lusinan anjing dibunuh olehnya dalam satu malam yang mengerikan. Anehnya, perselingkuhan itu baru diketahui karena manajernya sendiri yang mengajukan klaim kepada dewan pekerja provinsi untuk meminta kompensasi karena telah menderita Gangguan Stres Pasca-Trauma setelah pembunuhan (dia juga mendapatkannya). Belakangan, kuburan massal yang berisi sisa-sisa 56 anjing mati ditemukan, meskipun dalam klaim jumlah korban yang disebutkan melebihi 100. Kasus ini menimbulkan kemarahan internasional, dan satu-satunya hasil positif adalah bahwa hal itu memicu satuan tugas yang memperkuat hewan provinsi. hukum kekejaman.

9. Pembantaian Hewan Peliharaan Puerto Rico, 2007


Pada tahun 2007 di Puerto Rico, sebuah perusahaan bernama Animal Control Solutions disewa oleh pemerintah daerah untuk membantu mengendalikan jumlah anjing dan kucing yang tersesat. Sayangnya, "solusi" mereka adalah membuang hewan hidup dari jembatan. Lebih buruk lagi, kebanyakan dari mereka bahkan bukan anjing atau kucing yang tersesat, tetapi hewan peliharaan dengan pemilik tetap, meskipun kebanyakan adalah orang-orang yang tinggal dalam proyek di bagian kota yang miskin. Saat warga bangun, mereka menemukan hewan kesayangan mereka mati atau, jika beruntung dan selamat, dengan tulang patah di dekat jembatan. Setelah peristiwa tersebut, ribuan warga Puerto Rico turun ke jalan untuk memprotes, dan akhirnya mereka yang bertanggung jawab atas perusahaan diadili atas pelecehan hewan, sesuatu yang langka di negara tersebut. Namun, mereka dinyatakan tidak bersalah dan segera dibebaskan.

8. Pembunuhan anjing liar Piala Dunia Ukraina, Ukraina, 2012


Banyak asosiasi hak hewan mengecam dugaan pembunuhan anjing liar yang dipimpin oleh pemerintah Ukraina selama persiapan untuk kejuaraan sepak bola Euro 2012. Seperti banyak negara lain yang lebih miskin di Eropa Timur, Ukraina memiliki banyak anjing jalanan yang berkeliaran, dan hal itu, dikhawatirkan pihak berwenang, mencerminkan secara negatif bagaimana pengunjung akan memandang negara tersebut. Jadi mereka membuat rencana untuk menghapus citra buruk itu, dan membersihkan jalanan dari kucing dan anjing. Namun rencananya tidak berhasil, karena kemudian mereka mendapat reputasi sebagai pembunuh anak anjing. Meskipun angka pastinya sulit ditemukan, beberapa orang mengatakan bahwa setidaknya 9.000 hewan dibunuh di tiga kota berbeda. Beberapa foto yang menunjukkan bangkai hewan yang mati menjadi viral dan, tunduk pada tekanan internasional, pemerintah Ukraina mengumumkan larangan enam bulan atas pembunuhan tersebut dan memerintahkan pemerintah kota setempat untuk membangun lebih banyak tempat penampungan hewan untuk anjing-anjing liar daripada memusnahkan mereka. Namun, tidak jelas apakah tindakan tersebut diikuti oleh pemerintah daerah atau hanya sebagai cara pemerintah untuk menyelamatkan muka.

7. Pemusnahan hewan peliharaan Pra-Perang Besar, Inggris, 1939


Kisah Perang Dunia Kedua yang hampir tak terkatakan adalah bagaimana setelah kepanikan perang yang akan datang, pemerintah Inggris melancarkan kampanye besar-besaran untuk menasihati warga agar menyingkirkan hewan kesayangan mereka untuk menghindari kematian atau penderitaan mereka selama pemboman. Sebanyak 750.000 hewan peliharaan diturunkan hanya dalam satu minggu pada tahun 1939. Meskipun kematian mereka adalah manusiawi, beberapa orang berpendapat bahwa mereka tidak perlu sama sekali dan hanya mewakili gejala histeria perang.

Lebih dari pemboman, ancaman utama bagi hewan peliharaan adalah kurangnya makanan, karena tidak ada jatah untuk hewan dan makanan semakin langka selama masa perang. Namun, banyak hewan peliharaan tidak ditinggalkan oleh pemiliknya dan mampu membuatnya, dan tempat perlindungan yang didirikan untuk anjing dan kucing berfungsi selama perang dan menyelamatkan nyawa ratusan ribu hewan.

6. Pembantaian Kebun Binatang Ueno, Jepang, 1943


Berikut ini juga kisah pembunuhan hewan preventif pada masa perang, hanya saja tidak melibatkan kucing dan anjing melainkan hewan yang dipelihara di Kebun Binatang. Pemerintah Jepang percaya bahwa hewan-hewan tersebut dapat melarikan diri selama pemboman dan menjadi berbahaya, sehingga mereka menyusun rencana untuk menghancurkan mereka sebelum hal itu terjadi.

Itu adalah peristiwa yang memilukan, bukan karena jumlah hewan yang dibunuh, antara 25 dan 50, tetapi karena cara mereka mati: hewan yang lebih besar, termasuk tiga gajah dan dua kuda nil, mati kelaparan. Butuh waktu berminggu-minggu sampai gajah mati. Hewan lain seperti harimau dan macan kumbang diracuni. Peristiwa itu juga digunakan sebagai propaganda perang, untuk mempersiapkan penduduk menghadapi realitas serangan udara yang akan datang. Hewan-hewan itu digambarkan sebagai "martir" yang sekarat untuk negaranya, meskipun mereka tidak dengan bebas memilih nasib itu.

5. Ladang Pembunuhan Zanesville, Ohio, AS, 2011


Pada tahun 2011, seorang veteran Vietnam yang terlilit hutang, telah ditinggalkan oleh istrinya dan menderita gangguan stres pasca-trauma, memutuskan untuk mengakhiri penderitaannya. Namun, sebelum menembak kepalanya sendiri, ia membuka gerbang untuk membebaskan semua 56 hewan eksotis yang ia pelihara di pertanian pribadinya, termasuk beruang, singa, monyet macan tutul, serigala, dan 18 harimau Bengali - spesies yang terancam punah.

Gagasan tentang singa, serigala, dan harimau yang berkeliaran bebas di antara populasi manusia setempat tidak membuat siapa pun merasa sangat aman, dan segera polisi dipanggil untuk turun tangan. Awalnya mereka mencoba menembak harimau dengan obat penenang, tetapi itu hanya membuatnya semakin marah, jadi mereka memutuskan untuk menembak untuk membunuh. Dalam hitungan terakhir, 48 dari 56 hewan mati, termasuk 18 harimau cantik. Seekor monyet tampaknya masih buron selama berminggu-minggu setelah kejadian tersebut, tetapi polisi membatalkan pencarian karena percaya bahwa itu mungkin dimakan oleh salah satu kucing setelah pembebasan.

4. Pembantaian Kucing Besar, Paris, 1730


Pada 1730 di Paris, sekelompok magang percetakan, sebagai balas dendam atas apa yang mereka yakini sebagai kondisi kerja yang buruk, menyiksa dan membunuh semua kucing yang dapat mereka temukan, termasuk hewan peliharaan kesayangan istri majikan mereka. Kisah nyata ini didasarkan pada buku harian seorang magang percetakan, yang bersama dengan seorang kaki tangannya membunuh ratusan kucing dalam satu malam. Para pemuda yang bekerja di percetakan hanya menerima remah-remah untuk dimakan dan diyakini pada umumnya dianiaya, sementara pada saat yang sama mereka melihat majikan mereka memanjakan kucing mereka. Jadi mereka memutuskan untuk membalas dendam pada kucing. Beberapa ekor kucing, termasuk hewan peliharaan istri majikannya, ditangkap dan dimasukkan ke dalam karung. Banyak yang tewas di tempat dengan sebatang besi. Yang lain harus mengalami pengadilan pura-pura, di mana mereka akhirnya 'dikutuk' untuk digantung,

3. Festival bakar kucing dan melempar kucing, Eropa, Abad Pertengahan


Pada Abad Pertengahan, kucing dikaitkan dengan sihir dan Setanisme, jadi tidak jarang mereka dibunuh dalam jumlah besar. Dalam kebanyakan kasus, mereka dibakar dalam api raksasa di alun-alun utama kota, saat orang-orang menari dan bersorak-sorai. Dalam salah satu kesempatan itu, bahkan Raja Prancis ikut ambil bagian. Namun, dalam beberapa kesempatan, mereka menderita bentuk kematian lain yang lebih orisinal. Di kota Ypres, Belgia, misalnya, mereka secara tradisional dilempar dari menara menara lonceng bergantung ke alun-alun di bawah, untuk hiburan orang banyak. Saat ini pembunuhan mengerikan dikenang setiap tiga tahun selama parade Kattenstoet, yang bagaimanapun merupakan acara ramah kucing di mana hanya kucing mainan yang dilempar dari menara, dan orang-orang berpakaian seperti kucing dan menari di jalan, mungkin untuk meminta maaf. kepada kucing karena cara mereka sebelumnya.

2. Pembunuhan Flu Babi, Mesir, 2009


Selama ketakutan flu babi tahun 2009, Mesir memerintahkan pembunuhan seluruh populasi babi. Lebih dari 300.000 hewan dibunuh dalam waktu singkat. Meskipun tidak ada kasus flu babi yang pernah didokumentasikan di Mesir, pemusnahan tersebut diumumkan sebagai tindakan pencegahan, untuk menghindari kemungkinan kontaminasi. Namun, yang lain mengatakan bahwa itu adalah tindakan hukuman terhadap orang Kristen, karena mereka adalah satu-satunya yang memelihara babi di negara itu, karena Islam melarang konsumsi babi. Bagaimanapun, tidak ada babi yang dibunuh yang terserang flu, dan mereka dibuang tanpa dagingnya dikonsumsi. Namun, tindakan tersebut kemudian menjadi bumerang bagi pemerintah. Di Mesir, babi secara tradisional diberi makan dengan sampah organik yang sama dengan yang mengotori kota. Babi pada dasarnya digunakan sebagai mesin daur ulang. Setelah mereka menghilang tiba-tiba, jalanan Kairo benar-benar dipenuhi dengan berton-ton sampah, ironisnya membuat orang terkena segala macam penyakit. Ada kemungkinan bahwa ini menambah ketidakpuasan umum penduduk dengan pemerintah dan membantu penggulingan Mubarak selama Musim Semi Arab, setahun kemudian.

1. Festival Gadhimai, Nepal, hari ini

Pembantaian hewan massal di Nepal dimulai meskipun ada protes | AFP

Festival pengorbanan hewan terbesar di dunia terjadi setiap lima tahun di Nepal. Ini disebut Festival Gadhimai, untuk menghormati dewi kekuasaan Hindu, Gadhimai. Kita cenderung menganggap orang Hindu sebagai vegetarian yang tidak akan menyakiti sapi, yang mereka anggap suci. Itu mungkin benar untuk sapi, tapi ternyata tidak berlaku untuk kerbau, ayam, kambing, babi dan tikus yang dikurbankan dalam jumlah ratusan ribu. Pada tahun 2009 diperkirakan antara 250.000 dan 500.000 hewan dibunuh selama tiga hari festival, yang disaksikan oleh setidaknya satu juta jemaah. Cara kerjanya adalah peserta membawa hewan sendiri ke pesta. Hewan-hewan tersebut kemudian dipenggal dengan pisau khukuri tradisional oleh 250 penjagal resmi. Darah hewan seharusnya membawa keberuntungan. Setelah itu sisa-sisanya dijual ke penyamak kulit atau dimakan. Festival berikutnya akan berlangsung pada tahun 2024.

KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. JIKA INGIN BERTANYA, SILAHKAN KE FACEBOOK DISINI