10 Makhluk Prasejarah Menakjubkan Dengan Adaptasi Tak Terduga

Makhluk berevolusi menjadi semua bentuk liar dan aneh yang kita kenal sekarang karena berbagai alasan. Ini termasuk perubahan ekosistem, perubahan persediaan makanan, dan munculnya relung baru yang dibuka oleh kematian predator atau pesaing.

Kadang-kadang, bagaimanapun, Alam Semesta mabuk-mabukan dan memasak sesuatu yang sangat aneh, bahkan menurut para ilmuwan yang mengungkap hal-hal lama yang aneh untuk mencari nafkah.

10. Burung-Dinosaurus Berparuh Gigi

Burung pada dasarnya adalah dinosaurus. Tetapi transisi antara keduanya terjadi secara bertahap dan sedikit demi sedikit sehingga memilah-milahnya sangat memusingkan.

Makhluk baru telah ditemukan dari periode evolusi hewan yang memicu sakit kepala ini: Ichthyornis dispar . Ini adalah hewan tipe mata rantai yang hilang yang dikenal sebagai "burung batang" karena ia mengangkangi garis (dan anehnya) antara dinosaurus dan burung.

Itu menduduki Kansas 100 juta tahun yang lalu — pada hari-hari ketika Kansas adalah lautan pedalaman. Dan meskipun ia memiliki paruh yang panjang, I. dispar belum kehilangan gigi dinosaurusnya.

Sebaliknya, itu menggabungkan yang terbaik dari kedua dunia untuk meneror kehidupan laut kuno. Ia mencubit ikan dari air dengan paruh penjepit burung dan kemudian menghancurkan mangsanya menjadi pasta yang lezat dengan rahang dinosaurusnya yang berotot.

Apa yang ada di dalam kepalanya sama pentingnya. I. dispar memiliki otak yang sangat besar dengan paruhnya yang mengesankan. Ini tidak sesuai dengan hipotesis yang menyatakan bahwa otot rahang harus menyusut karena tengkorak (dan otak) tumbuh lebih masif.

Tidak heran jika I. dispar yang cerdas dan mematikan dan sejenisnya memiliki masa depan yang cerah.

9. Guinea Pig seberat 1.000 Kilogram (2.200 lb) yang Menusuk Musuh Dengan Gading Besarnya

Tiga juta tahun yang lalu, hewan pengerat prasejarah memiliki otot yang serius. Josephoartigasia monesi dari Uruguay adalah yang terkuat, dengan tubuh raksasa seberat 1.000 kilogram (2.200 lb) yang bisa berdiri bahu-membahu dengan seekor banteng.

Dari semua ciri khas hewan pengerat, gigi depan yang terlalu besar adalah yang paling jelas terlihat. Kelinci percobaan J. monesi juga menjadi raja di antara binatang buas dalam hal gigi, dengan gigi seri 30 sentimeter (12 inci) yang lebih menyerupai taring daripada gigi hewan pengerat.

Hanya melihat gigi-gigi ini saja tidak cukup bagi para ilmuwan, yang ingin tahu cara penanganannya. Dengan menggunakan CT scan, rekonstruksi virtual, dan simulasi komputer, para peneliti membuat ulang gigitan J. monesi dan menemukan bahwa gigitan tersebut mampu memberikan gigitan sekuat harimau — meskipun chompers J. monesi dapat menahan kekuatan tiga kali lebih besar. .

Itu mungkin karena itu lebih dari sekadar menggigit. J. monesi mungkin menggunakan gigi seri mirip gadingnya untuk menanduk apa pun yang menandai itu. Makhluk itu juga menggunakan giginya untuk mencakar di sekitar tanah dan menggali bahan makanan yang tersembunyi seperti yang dilakukan gajah. Secara keseluruhan, sangat mengesankan bagi sepupu marmot.

8. Kura-kura Hidung Babi yang Menakjubkan

Kura-kura adalah salah satu makhluk tertua di planet ini, yang menghiasi Bumi selama lebih dari 250 juta tahun. Namun, meskipun ada perbedaan ukuran, alam cukup konservatif dengan desain penyu prasejarah.

Pengecualiannya?

Sebuah cegukan evolusioner 76 juta tahun yang lalu yang menghasilkan Arvinachelys goldeni yang konyol dan berhidung babi .

Penyu tersebut mendiami Utah pada masa ketika Amerika Utara adalah sebuah pulau besar yang dikenal sebagai Laramidia. Utah sendiri juga terlihat sangat berbeda selama masa Cretaceous. Gurunnya digantikan oleh rawa-rawa yang panas dan lembab yang meluas menjadi dataran banjir, teluk, dan sungai tempat kura-kura moncong babi masuk.

A. goldeni memperdalam teka-teki evolusi yang ada dari Laramidia. Makhluk dari utara dan selatan tampak terlalu berbeda. Ini menunjukkan tingkat diferensiasi yang tidak terduga, terutama dengan kurangnya faktor yang jelas yang memisahkan kedua populasi tersebut. Misteri ini sama sekali tidak terungkap dengan kemunculan kura-kura babi.

7. Mega-Hyena Berwajah Pug

Pachycrocuta brevirostris dikenal sebagai "hyena berwajah pendek" berkat wajah pesek berhidung pesek. Tapi jangan biarkan wajah konyol membodohi Anda. P. brevirostris adalah hyena paling buruk yang pernah berjalan di bumi.

Itu seekor hyena dengan massa singa. Dan semua massa penuh kebencian itu dikemas ke dalam tubuh yang tidak lebih tinggi dari hyena tutul saat ini. P. brevirostris padat, tubuh chunky, anggota badan yang kokoh, dan rahang dibangun untuk memulung supremasi.

Perawakannya yang rendah dan bungkuk memberinya daya ungkit yang sangat baik untuk merobek potongan daging dari bangkai besar yang berdaging. Kemudian P. brevirostris menyeret makanannya untuk disantap dengan tenang dan aman sebelum mengulangi manuver tabrak lari.

P. brevirostris memasuki panggung evolusi sekitar tiga juta tahun yang lalu di Afrika dan Asia. Kemudian melenggang ke Eropa sekitar satu juta tahun kemudian.

Sayangnya, itu bertepatan dengan migrasi berpikiran serupa yang dilakukan oleh nenek moyang kita. Ada bukti bahwa manusia purba dan hyena menghuni tempat yang sama. Ini tidak terlalu bagus untuk pihak kita, menurut sisa-sisa Homo erectus yang hancur dari situs Dragon Bone Hill di Cina.

6. Lumba-Lumba Yang Mengira Itu Adalah Ikan Pedang

Puluhan makhluk aneh muncul dan menghilang setiap kali lautan hangat dan sejuk. Di antara yang paling aneh dari hewan ini adalah lumba-lumba yang menyerang mangsa dengan hidung seperti pedang — seperti ikan todak.

Mamalia dengan moncong terpanjang sepanjang masa, flagelator Zarhachis tiba di pesta evolusi 20 juta tahun lalu selama Periode Neogen. Makhluk ini memakai schnoz lima kali lebih panjang dari tengkoraknya. Moncong Pinokio ini memiliki panjang lebih dari 1 meter (3 kaki), dan menyapu air saat Z. flagellator mencari mangsa. Begitu ia mengunci makanan yang tidak menguntungkan, Z. flagellator memukuli korbannya dengan konyol dengan moncong senjata.

Para ilmuwan mengetahui hal ini setelah mempelajari struktur moncong untuk memperkirakan kekuatan yang dapat ditahannya. Para peneliti juga membandingkan fisiologi Z. flagellator dengan lumba-lumba prasejarah serupa serta marlin modern.

Tapi iklim akhirnya memadamkan flagellator Z. sekitar awal Zaman Pliosen. Periode glasiasi yang brutal mengubah habitat dan persediaan makanan makhluk-makhluk itu, memusnahkan moncong panjangnya 2,5 juta tahun yang lalu.

5. Kambing Berdarah Dingin

Myotragus balearicus , seekor kambing kerdil setinggi 46 sentimeter (18 inci) dari Kepulauan Balearic, bertahan jutaan tahun dengan mengadopsi strategi dari buku pedoman evolusi reptil: berdarah dingin.

Tulang kambing purbanya mengejutkan para ilmuwan, yang tidak pernah mengira akan menemukan cincin pertumbuhan seperti pohon di dalamnya. Karena makhluk berdarah panas terus membangun tulangnya, mereka tidak menunjukkan kekhasan kerangka ini. Tetapi hewan berdarah dingin akan menumbuhkan tulang mereka dengan cepat jika sumber daya memungkinkan.

Sumber daya itu tidak memungkinkan banyak ruang gerak di pulau Majorca yang tandus dan tidak berbuah. Jadi kambing Balearic menjadi lebih kecil dan meminjam beberapa biologi reptilian. Sekarang ia bisa bermalas-malasan di bawah sinar matahari sepanjang hari dan tidak terus-menerus mengkhawatirkan makanan.

Namun, ukuran dan tingkat metabolisme yang berkurang datang dengan kelemahan: M. balearicus tidak dapat melawan atau bahkan melarikan diri secara efektif dari predatornya. Beruntung bagi kambing itu, tidak ada predator di pulau kecil itu.

Jadi kambing kecil, tak berdaya, dan tidak atletis ini menikmati surganya Mediterania selama 5,2 juta tahun; itu dua kali lipat jumlah rata-rata spesies mamalia. M. balearicus akhirnya mati 3.000 tahun yang lalu ketika manusia tiba.

4. The Walking Crocodilian

Pengetahuan dinosaurus penuh dengan misteri. Misalnya, bagaimana dinosaurus bertahan dari pesaing reptilia mereka, rauisuchia yang mirip proto-crocodilian?

Tidak seperti buaya dengan tungkai terentang, rauisuchian (terkait dengan nenek moyang buaya) memegang kaki mereka tepat di bawah tubuh mereka. Orientasi yang lebih tegak akan membuat berjalan lebih mudah dan lebih cepat saat bepergian dengan empat kaki seperti yang biasa dilakukan oleh para rauisuchian.

Bias hewan berkaki empat ini adalah salah satu alasan dinosaurus hidup lebih lama dari rekan Trias mereka. Tampaknya dinosaurus memiliki keunggulan bipedalisme, yang merupakan bentuk penggerak yang lebih cepat dan lebih efisien. Tetapi sains telah menemukan bahwa setidaknya beberapa rauisuchian juga berjalan dengan dua kaki. Salah satu spesimen yang melakukannya adalah penipu dinosaurus Poposaurus gracilis .

P. gracilis yang berumur 225 juta tahun memiliki panjang sekitar 4 meter (13 kaki) dengan mulut penuh gigi melengkung ke belakang untuk mencabik-cabik mangsanya. Ia memiliki lengan lucu yang lucu tetapi dibuat untuk mereka dengan ekor panjang meruncing yang memungkinkan makhluk itu berjalan dan berlari tegak seperti rekan-rekan dinosaurusnya yang lebih tangguh.

Berkat P. gracilis , misteri dominasi dinosaurus dihidupkan kembali.

3. Beruang Gua Vegetarian yang Ganas

Beruang gua Eropa, yang disebut karena kegemarannya pada gua, memiliki berat hingga 500 kilogram (1.100 lb) dan menyaingi beruang terbesar yang masih hidup. Tapi tidak seperti omnivora modern, beruang perampas keranjang piknik, varian purba adalah "hanya herbivora".

Beruang-beruang ini menjelajahi Eropa dan Asia dari 300.000 hingga 25.000 tahun yang lalu, sekarat di sekitar Maksimum Glasial Terakhir. Meskipun lingkungannya kering dan dingin, Ursus spelaeus berhasil mencari cukup banyak vegetasi untuk menopang kerangka saladnya yang besar, sepanjang 3,5 meter (11,5 kaki).

Bagaimana para ilmuwan tahu?

Mereka menganalisis tulang — beberapa di antaranya berasal dari hampir 50.000 tahun lalu — dari enam beruang yang ditemukan di tiga situs gua di Rumania. Para ilmuwan memperbesar kolagen yang membatu di dalam sisa-sisa kerangka dan membandingkannya dengan kolagen tulang dari karnivora, herbivora, dan beruang gua dari bagian lain Eropa.

Berdasarkan rasio berbagai jenis nitrogen dalam asam amino di dalam kolagen, peneliti menyimpulkan bahwa U. spelaeus adalah vegetarian yang ketat.

2. Ikan Penjemur Lapis Baja

Ikan lapis baja (placoderm) Titanichthys adalah salah satu penghuni laut terbesar pada Zaman Devonian 380 juta tahun yang lalu. Titanichthys tumbuh lebih dari 5 meter (16 kaki) dan memiliki rahang sepanjang 1 meter (3 kaki). Tapi rahang itu ternyata lemah dan ompong tanpa ujung tombak.

Jadi, jika rahangnya tidak dibuat untuk pertempuran atau merobek potongan berdarah dari mangsanya, untuk apa itu dirancang? Ternyata ikan yang menakutkan ini tidak terlalu menakutkan. Sebaliknya, ia mencari nafkah sebagai pengumpan "suspensi", seperti hiu berjemur.

Untuk semua keganasan yang terlihat, Titanichthys menggunakan metode pemberian makan yang malas (tapi efisien) yang disebut "pemberian makan ram berkelanjutan". Ia hanya melayang dengan mulut menganga, mengambil makhluk kecil yang menghuni laut purba yang sekarang menjadi Gurun Sahara Maroko.

Titanichthys yang menjadi trendsetter adalah spesies paling awal yang diketahui "berjemur", mendahului hewan penjemur yang lebih terkenal, seperti paus balin, dalam 350 juta tahun yang lalu.

1. Ikan Teri Dengan Gigi Sabert

Fosil terkadang berada di museum selama bertahun-tahun sebelum dijelaskan dengan benar. Dua fosil seperti itu berada di rak selama 20 tahun sebelum baru-baru ini mengungkapkan bahwa ikan teri tidak selalu seperti orang bodoh seperti sekarang. Sementara ikan teri modern memakan plankton dan tumbuh hingga panjang sekitar 15 sentimeter (6 inci), prasejarah Monosmilus chureloides memiliki panjang sekitar 1 meter (3 kaki) dan memakan ikan lain.

Ia juga memiliki gigi pedang — seperti satu gigi pedang yang menyembul dari rahang atasnya untuk melengkapi sederetan taring tajam di rahang bawahnya. Benar, M. chureloides adalah ikan teri predator yang menusuk mangsanya.

M. chureloides berusia 45 juta tahun berasal dari Paleogene ketika sejumlah besar ikan berubah menjadi pembunuh yang kejam. Ceruk ikan ganas terbuka ketika teror laut yang lebih besar terbunuh oleh asteroid yang menghancurkan dinosaurus 66 juta tahun lalu.

Seperti spesies saudaranya, ikan teri kuno dari Zaman Eosen berevolusi menjadi binatang buas untuk mengisi ceruk itu dan menyantap ikan-ikan yang lebih kecil.

KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. JIKA INGIN BERTANYA, SILAHKAN KE FACEBOOK DISINI