10 Kali Seekor Monyet Mengambil Kehidupan Manusia

Bagi kebanyakan orang, monyet adalah primata kecil yang menggemaskan yang tidak akan menyakiti lalat. Bagi siapa saja yang pernah bekerja dengan monyet, atau terpapar di alam liar, mereka adalah monster kecil yang berbahaya dan menakutkan yang mampu membunuh orang.

Mereka mungkin kecil, tetapi monyet telah menyebabkan banyak kematian selama bertahun-tahun, dan di tempat-tempat seperti India, mereka merenggut nyawa orang setiap saat. Serangan monyet bukanlah lelucon, dan sepuluh contoh ini adalah beberapa primata berbulu kecil yang paling buruk.

10. Seorang Pria Dilempari Batu Sampai Mati Oleh Monyet Di India


Pada Oktober 2018, seorang pria bernama Dharampal Singh sedang mengumpulkan potongan kayu kering di Tikri, Uttar Pradesh, India, ketika sesuatu yang tidak biasa terjadi. Dia dilempari dari atas dengan batu bata, dan mereka dilempar oleh sekelompok monyet ke pepohonan di atasnya. Tuan Singh dilempari dengan batu bata, monyet dikumpulkan dari gedung-gedung bobrok di dekatnya, dan dia dipukul di kaki, dada, dan kepalanya. Menurut saudaranya, "Monyet melempar lebih dari 20 batu bata ke Dharampal pada hari Kamis." Karena batu bata dilemparkan dari atas, Tuan Singh tidak punya kesempatan.

Pria berusia 72 tahun itu dibunuh oleh monyet-monyet nakal yang menyerang, dan akibatnya, keluarganya mengajukan pengaduan kepada petugas di kantor polisi Doghat di Uttar Pradesh. Polisi tidak menanggapi keluhan tersebut dengan serius, dan bahkan merekam dengan mengatakan, “Bagaimana kami dapat mendaftarkan kasus terhadap monyet? Ini akan membuat kita menjadi bahan tertawaan. ” Monyet terkenal di desa ini karena agresif terhadap orang-orang yang tinggal di sana, dan banyak keluhan telah diajukan. Sayangnya, membawa mereka untuk keadilan hampir mustahil, sehingga monyet terus meneror penduduk setempat.

9. Monyet Mengejar Seorang Wanita Dari Atap Di India


Pada Januari 2020, seorang wanita berusia 45 tahun bernama Jayanti Swain sedang mengerjakan atapnya, menggantung pakaian hingga kering ketika seekor monyet muncul di atapnya, membuatnya takut. Nona Swain panik dan berteriak ketika dia berusaha untuk menjauh dari binatang berbulu itu, tapi ini membuatnya lari dari atap, menyebabkan dia jatuh ke kematiannya. Dia kemudian ditemukan oleh anggota keluarganya di tanah setelah mereka bergegas keluar untuk melihat apa semua jeritan itu. Ketika dia dibawa ke rumah sakit, dia dinyatakan meninggal

Pertemuan yang tidak menguntungkan itu terjadi di distrik Jajpur di Odisha di pantai Timur India, dan ini bukan pertama kalinya daerah tersebut harus menghadapi kekerasan monyet. Penduduk desa telah melaporkan banyak serangan dan gangguan yang disebabkan oleh populasi monyet lokal, yang telah merusak tanaman dan menyerang manusia. Sebagian besar serangan tidak mengakibatkan kematian manusia, tetapi itu terjadi di tempat lain di India, di mana polisi telah menggunakan ketapel untuk mencoba menakut-nakuti kawanan monyet agar menjauh dari orang-orang di India Utara. Program sterilisasi juga telah dilakukan dalam upaya untuk mengekang populasi monyet yang terus meningkat.

8. Seekor Monyet Hewan Peliharaan Dianiaya Dan Dibunuh Pemiliknya Di Malaysia

Pemiliknya meninggal setelah digigit monyet peliharaan

Di beberapa bagian dunia, monyet digunakan untuk mengambil kelapa, karena mereka sangat mahir dalam menskalakan pohon dan melempar kelapa ke tanah. Seekor monyet dapat melakukan pekerjaan sepuluh orang dalam hal ini, jadi tidak mengherankan jika seseorang seperti Ngah Muhammad mungkin mencoba melatih monyet peliharaannya untuk mengambil kelapa di kampung halamannya di Malaysia. Pelatihan tidak berjalan sesuai rencana, dan alih-alih menggoyangkan pohon untuk mengambil kelapa, monyet peliharaan tersebut menyerang pemiliknya, menggigitnya di beberapa tempat, termasuk pergelangan tangan.

Sayangnya, gigitan di pergelangan tangan itu terbukti fatal, karena merobek arteri utama, menyebabkan pria berusia 72 tahun itu mati kehabisan darah. Putranya, Mohd Zakaria Ngah, berlari ke kebun kelapa untuk memeriksa ayahnya, yang ditemukannya terbaring tak sadarkan diri di tanah. Ketika dia mendekati ayahnya, monyet itu menyerangnya juga dan menggigit lehernya dengan keras. Teriakannya setelah gigitan menyebabkan tetangga berdatangan, dan monyet itu ketakutan ke dalam hutan. Departemen Margasatwa dan Taman Nasional Malaysia menemukan dan menenangkan monyet tersebut, yang kemungkinan besar mereka hancurkan karena perilaku agresifnya.

7. Seekor Monyet Melakukan Amukan Sembilan Hari, Membunuh Satu Dan Melukai Sembilan Hari Di India


Pada Mei 2019, seekor monyet mengamuk di sebuah desa di India tengah, mengakibatkan kematian satu orang dan melukai sembilan orang tambahan. Amukan itu berlangsung selama sembilan hari ketika penduduk desa tiba-tiba diserang oleh monyet nakal, yang menggigit siapa pun yang bersentuhan dengannya. Korban pertama adalah seorang bocah lelaki berusia 15 tahun yang digigit monyet tetapi tidak tewas dalam serangan itu. Pria yang meninggal akibat gigitan monyet berusia 60 tahun dan hanya dikenal sebagai Nathuram.

Serangan tersebut membuat penduduk setempat memprotes, karena serangan monyet liar bukanlah hal baru bagi orang-orang di India tengah. Protes berupa blokade di sepanjang jalan raya, dimana mereka menempatkan jenazah Nathuram yang mengakibatkan kemacetan besar. The Times of India melaporkan bahwa rumah sakit setempat tidak memiliki vaksinasi anti-rabies, yang merupakan jerami yang mematahkan punggung unta untuk penghuninya. Menyusul protes mereka di sepanjang jalan utama, polisi berjanji untuk mengatasi kekhawatiran mereka, yang membantu menyelesaikan protes tersebut. Sebuah tim berhasil menemukan monyet tersebut dalam tiga jam setelah serangan terakhir.

6. Monyet Membunuh Wakil Walikota New Dehli, India


Biasanya, ketika monyet nakal melakukan serangan di India, itu terjadi di sebuah desa kecil, di mana orang-orang di sana hanya memiliki sedikit atau tanpa perlindungan. Dalam kasus Surinder Singh Bajwa, seorang pejabat senior pemerintah yang merupakan Wakil Walikota New Dehli, perselisihannya dengan kera Rhesus yang nakal menyebabkan kematiannya, dan itu terjadi di rumahnya sendiri. Wakil Walikota sedang berada di balkon sambil membaca koran di rumahnya di Dehli Timur ketika sekelompok tiga atau empat monyet tiba-tiba menyerangnya. Menurut salah satu tetangganya, “Monyet-monyet itu datang secara tiba-tiba. Bajwaji berusaha mengusir mereka dan, dalam prosesnya, jatuh dari teras. ”

Bajwa dilarikan ke rumah sakit untuk merawat cedera kepalanya yang dideritanya akibat musim gugur, tapi dia meninggal karena luka-lukanya dan meninggal pada Oktober 2007. Ada banyak gedung pemerintah di New Dehli yang terus-menerus dibanjiri dengan kera Rhesus, jadi masalahnya bukan terbatas pada desa-desa yang jauh. Mereka biasanya menakut-nakuti pengunjung dan orang yang lewat tetapi jarang menyerang. Pihak berwenang telah mengirim monyet yang lebih besar dan ganas yang disebut lutung untuk mengejar kera Rhesus, tetapi masalahnya tetap ada.

5. Seorang Anak Diculik Dan Dibunuh Oleh Monyet Di India


Serangan monyet di India tidak sesering yang diinginkan penduduk, tetapi jarang mengakibatkan kematian, dan ketika terjadi, seringkali orang tua yang meninggal karena gigitan atau lemparan barang. Sayangnya, pada November 2018, seorang bayi berusia 12 hari bernama Arush menjadi korban serangan monyet, dan itu terjadi saat ibunya sedang menyusui. Tanpa peringatan, sekawanan monyet liar menyergap rumah keluarganya di pinggiran Agra, India, di mana seekor monyet meraih bayi itu dari pelukan ibunya. Monyet itu mencengkeram leher anak itu dan menariknya pergi sebelum ibunya menyadari apa yang terjadi.

Yogesh, ayah anak tersebut, menjelaskan kepada media lokal bahwa "Pintu depan dibiarkan terbuka, dan istri saya sedang menyusui bayi ketika tiba-tiba ada monyet yang berlari ke dalam rumah." Orang tuanya dengan panik mencari bayi mereka dan dengan sedih menemukannya di atap tetangga, tempat monyet itu meninggalkannya. Anak itu mengalami pendarahan dan tidak responsif, sehingga orang tuanya membawanya ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal. Belakangan diketahui bahwa monyet yang sama menyerang seorang gadis berusia 14 tahun yang sedang tidur 15 menit sebelum menyerang Arush.

4. Seorang Wanita Digigit Sampai Mati Di India


Hanya lima hari setelah bayi Arush dibunuh oleh seekor monyet, seorang wanita berusia 58 tahun bernama Bhoomi Devi mengalami nasib serupa di kota Agra. Bhoomi telah meninggalkan rumahnya untuk buang air ketika dia diserang oleh monyet. Ketika dia ditemukan, dia berlumuran darah dari beberapa gigitan, dan menurut anggota keluarganya, "Dia telah kehilangan begitu banyak darah sehingga dokter tidak dapat melakukan apapun untuk menyelamatkannya." Kematian, yang terjadi begitu cepat setelah bayi itu lahir, menyebabkan penduduk setempat mengadakan pawai dan pertemuan, di mana mereka bersikeras agar monyet dikeluarkan dari daftar spesies yang dilindungi di bawah Undang-Undang Margasatwa tahun 1972.

Diperkirakan ada 25.000 monyet liar di kota ini, dan meskipun mereka paling sering mengganggu, peningkatan serangan dan perilaku agresif telah menyebabkan terlalu banyak kematian, orang-orang menuntut tindakan. Pada pertemuan tersebut, mereka mengeluarkan resolusi yang menuntut kompensasi kepada para korban serangan monyet, yang menurut mereka "telah menjadi begitu sering sehingga perempuan dan anak-anak enggan untuk bergerak dengan bebas." Upaya relokasi dan sterilisasi dilakukan untuk mengatasi masalah yang berkembang.

3. Monyet Beralkohol Mengamuk di India


Seekor monyet bernama Kalua dibesarkan oleh seorang "okultis" dari Mirzapur, Uttar Pradesh, India, dan untuk beberapa alasan, monyet dibesarkan dengan diet alkohol yang sehat. Diyakini bahwa Kalua diajari minum minuman keras, dan diberi makan daging monyet, yang dibuat untuk monyet alkoholik gila. Pihak berwenang menemukan pemilik monyet itu tewas, yang kemungkinan menyebabkan penarikan yang parah, karena Kalua tidak bisa lagi minum seperti biasanya. Ini menyebabkan periode agresi yang berlebihan, dan monyet turun ke jalan, di mana dia menyerang 250 orang.

Kalua lebih suka menyerang wajah perempuan dan anak-anak, dan dia melarikan diri ke hutan Mirzapur, di mana pihak berwenang membutuhkan waktu lama untuk menjebaknya. Begitu dia dibawa ke Taman Zoologi Kanpur, penjaga kebun binatang bekerja dengannya dalam upaya untuk merehabilitasi monyet, tetapi semua upaya gagal. Dia hanya akan makan daging dan menolak semua buah dan sayuran. Akhirnya, dia dipindahkan dari orang lain dari jenisnya, dan ditempatkan di sel isolasi, di mana dia akan tinggal selama sisa hidupnya.

2. Seorang Pengusaha Senior Tiongkok Dibunuh Oleh Monyet Di Tiongkok


Pada April 2016, Weng Mai, mantan ketua perusahaan makanan yang berbasis di Shanghai, Guan Sheng Yuan Co. Ltd. menjadi korban serangan monyet di taman alam di Gunung Yuntai di Henan, Cina. Pengusaha berusia 67 tahun itu mengunjungi cagar alam sebagai bagian dari pemotretan yang diatur oleh Agen Perjalanan Yelv Shanghai. Saat berada di sana, seekor monyet Macaque melemparkan atau mendorong batu melewati langkan, menyebabkannya jatuh di kepala Weng. Dia segera dilarikan ke Rumah Sakit Rakyat Kabupaten Xiuwu untuk perawatan.

Sayangnya, lukanya terlalu parah, dan dia meninggal akibat trauma di kepalanya. Insiden tersebut meningkatkan kesadaran akan bahaya yang dapat ditimbulkan monyet kepada pengunjung taman, dan meskipun agen perjalanan sudah memastikan bahwa kematian tersebut adalah akibat dari kecelakaan, dan bukan kesalahan monyet, penyelidikan tetap dilakukan. Daerah ini dikenal sebagai olahraga berbahaya yang melibatkan bebatuan yang berjatuhan. Pada tahun 2015, tujuh turis tewas ketika sebuah batu besar menimpa mereka di Gunung Caidie di Guilin, meskipun tidak didorong oleh monyet, seperti yang terjadi pada Pak Weng.

1. Seekor Monyet Membunuh Raja Di Yunani


Pada tahun 1920, Raja Yunani yang berusia 27 tahun, Alexander, menjadi korban serangan monyet. Peristiwa itu terjadi pada tanggal 2 Oktober 1919, ketika Raja Alexander berjalan-jalan dengan anjingnya di taman pribadinya di Perkebunan Tatoi di luar Athena. Ketika seekor monyet menyerang anjing Yang Mulia, Fritz, Raja berlari untuk membantu anjingnya. Monyet tersebut adalah monyet Barbary dan milik seseorang yang bekerja di istana. Ketika Raja Alexander mencoba membongkar kedua hewan itu, monyet lain muncul dari belakang dan menggigit Raja di kaki dan tubuh bagian atasnya.

Raja telah memperbaiki lukanya, dan dia merasa bahwa dia tidak terluka parah, jadi dia merahasiakan kejadian itu dari publik. Sayangnya, kedua gigitan tersebut menjadi terinfeksi, dan meskipun amputasi kaki mungkin telah menyelamatkannya, tidak ada dokter yang mau mengambil risiko kaki Raja jika tidak berhasil. Akhirnya, Raja meninggal 23 hari setelah dia pertama kali digigit. Kematiannya menyebabkan ayahnya melanjutkan tugasnya sebagai Raja, yang memiliki banyak konsekuensi tak terduga, termasuk kalah dalam Perang Yunani-Turki. Winston Churchill menyalahkan monyet Barbary, ketika dia berkata, "Itu adalah gigitan monyet yang menyebabkan kematian 250.000 orang itu."

KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. JIKA INGIN BERTANYA, SILAHKAN KE FACEBOOK DISINI