10 Hiu Putih Yang Muncul Dalam Detik Yang Buruk


Hiu putih besar adalah binatang yang kuat. Meski begitu, ia memiliki banyak musuh dan kecelakaan aneh. Manusia tetap merupakan bahaya yang konstan, tetapi ada kalanya membuat diri mereka bermasalah. Mereka tersedak makanan, melompat ke perahu, dan merusak perburuan.

Terkadang, mereka memiliki sedikit kendali atas apa yang memangsa mereka. Ada jamur otak misterius, dan orca memperlakukannya seperti camilan. Beberapa yang beruntung menemukan sisi baik orang-orang — ketika publik dan para ahli melakukan semua yang mereka bisa untuk menyelamatkan hiu yang berada di urutan kedua.

10. Ibu dari 14 anak

Awal tahun 2019, seorang kulit putih hamil ditangkap di dekat Taiwan. Para nelayan mengklaim bahwa itu adalah kecelakaan, tetapi dia menghasilkan keuntungan yang cukup besar di pasar lokal. Perusahaan taksidermi membeli bangkai itu seharga hampir $ 2.000.

Ketika dia sedang diiris di pasar ikan, tukang daging itu menarik 14 ekor anak dari dua rahimnya. Ini adalah rekor spesies. Sang ibu sendiri adalah seorang penampil. Dengan panjang lebih dari 4,7 meter (15 kaki), spesimen yang sangat besar itu hampir melahirkan ketika ditangkap.

Bagi ilmuwan, penangkapan itu. Ikan putih besar digolongkan sebagai spesies yang rentan, dan kematian betina yang hamil adalah hal yang besar. Tetapi hasil tangkapan yang langka, seekor hiu putih besar yang sedang hamil, sebanding dengan emasnya untuk penelitian. Foto-foto yang mendokumentasikan induk dan anakan tersebut memberikan bahan untuk dipelajari, terutama tentang kondisi dan kebiasaan makan anak-anaknya. (Mereka makan telur yang tidak dibuahi di dalam rahim.)

9. Perburuan yang Gagal

Pada 2015, seekor burung putih besar merasa seperti burung camar untuk makan siang. Ia memperhatikan seperti duduk di atas pasir di Cape Cod. Senang, hiu itu bergegas ke sana dan segera terdampar.

Pengunjung pantai yang terkejut menyaksikan predator sepanjang 2 meter (6,6 kaki) itu berlayar ke dalam masalah. Itu terjebak di tempat yang dangkal di mana individu yang simpatik menerapkan CPR dari kejauhan.

Ikan putih besar harus terus menerus menyaring air melalui insangnya. Mereka melakukan ini untuk menghirup oksigen di air laut. Berkat tali ember, hiu berulang kali disiram oleh relawan. Meski terus bernapas, remaja jantan hanya memiliki waktu terbatas untuk bertahan hidup dengan cara ini. Untunglah, sang harbormaster tiba sebelum terlambat dan menarik anak muda itu kembali ke laut.

Seorang ahli biologi kelautan kebetulan berada di dekatnya ketika hewan itu terdampar. Sebelum dilepaskan, pria tersebut menandai hiu tersebut dengan alat pelacak. Ia mungkin ketinggalan saat makan siang, tapi setidaknya hiu itu bertemu dengan gerombolan penyelamat dan sekarang akan melakukan bagiannya untuk sains.

8. Infeksi Misterius

Terdamparnya hiu seringkali merupakan hal musiman. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, begitu banyak hiu yang punah sehingga para peneliti tahu ada sesuatu yang sangat salah. Mark Okihiro, ahli patologi ikan California dan ahli kematian hiu, memeriksa ratusan hiu dari berbagai spesies. Sebagian besar kematian misterius mengarah pada infeksi, sesuatu yang tidak pernah terdengar pada hiu beberapa tahun yang lalu.

Pada 2017, seekor hiu putih besar mendarat di meja Okihiro. Pengunjung pantai memperhatikan hiu muda di perairan dangkal dekat Santa Cruz. Mereka memasukkannya kembali ke air yang lebih dalam, tetapi jelas disorientasi dan mati tak lama kemudian.

Okihiro menemukan bahwa infeksi telah menyebabkan pendarahan otak yang fatal. Peneliti diharapkan menemukan tanda-tanda meningitis. Menampilkan gejala yang sama, hiu sebelumnya dipastikan telah mati karena Carnobacterium penyebab meningitis . Tapi tidak ada tanda-tandanya di putih besar itu.

Tak lama kemudian, ratusan hiu dari spesies berbeda mati dengan cara yang sama di Teluk San Francisco. Akhirnya, Okihiro mengidentifikasi jamur sebagai pembunuhnya. Namun, sifat sebenarnya dari jamur dan mengapa sangat mematikan bagi hiu masih belum diketahui.

7. Pameran Fatal

Pada tahun 2016, Akuarium Okinawa Churaumi menyerah kepada pengunjung yang mengomel. Terletak di dalam, akuarium telah menerima permintaan terus-menerus untuk menampilkan hiu putih besar. Ketika seekor hiu secara tidak sengaja terjaring di dekat pantai barat daya, lembaga tersebut membawanya pulang.

Hiu putih besar bukanlah ikan mas. Ini adalah spesies yang sangat sulit untuk dipelihara di lingkungan penangkaran. Ia harus terus bergerak untuk mengambil oksigen dari air dan mengatur tubuhnya.

Akuarium dengan bangga mengumumkan bahwa mereka berhasil menjaga agar jantan 3,5 meter (11,5 kaki) tetap hidup. Tiga hari kemudian, dia meninggal. Hiu telah menolak semua makanan sejak penangkapannya. Meski begitu, hiu itu tampak sehat dan melaju dengan hiu lain di akuarium.

Pada satu titik, jantan mengalami semacam pingsan, tenggelam ke dasar tangki. Dia meninggal setelah staf mencoba menyadarkannya dengan oksigen. Akuarium mengatakan mereka akan menyelidiki penyebab kematian, tetapi para aktivis yakin bahwa tekanan penangkapan dan penangkaran terlalu berat bagi hiu.

6. Insiden Penyu

Pada 2019, seorang nelayan mendengar rekan penangkapnya di radio tentang hiu. Mereka mengatakan itu berenang dengan kura-kura raksasa di mulutnya dan tidak bisa meludahkannya.

Awalnya, Greg Vella tidak menganggapnya serius. Dia melanjutkan pekerjaannya sebagai penengkar tuna di dekat Jepang. Namun, keesokan harinya, dia melihat buktinya sendiri. Tertangkap di jaring adalah seekor putih besar yang besar. Di dalam mulut pemangsa itu ada raksasa.

Pada saat ini, hiu itu sudah mati, tampaknya tersedak makanannya yang canggung. Ada juga kemungkinan bahwa si putih besar telah mati karena alasan lain. Merasa sakit, ia mungkin memuntahkan hal terakhir yang dimakannya. Tidak jelas apa yang terjadi, tetapi kejadian itu jarang terjadi.

Kura-kura sebesar ini bertubuh besar karena mereka ahli dalam bertahan hidup. Biasanya, hiu menghindarinya. Untuk pemangsa yang gigih, penyu memiliki manuver khusus — membalikkan diri sedemikian rupa sehingga cangkangnya tidak mungkin ditelan. Namun yang satu ini telah dikunyah. Kudos to the shark, tapi itu mungkin telah mengakhiri hidup mereka berdua.

5. Seekor Hiu yang Disebut Berbulu

Pada 2017, seekor hiu melanjutkan perjalanan. Mungkin secara tidak sengaja, tetapi remaja putih besar pasti mengalami perjalanan yang unik. Ini melibatkan batu, kolam laut, tangki akuarium, dan naik perahu.

Pada bulan September, predator sepanjang 1,8 meter (5,9 kaki) ditemukan meronta-ronta di Manly Beach di Sydney. Pakar dari Manly Sea Life Sanctuary memutuskan untuk memindahkannya ke kolam laut terdekat. Ini untuk memungkinkan hiu pulih dari cobaan beratnya yang terdampar.

Saat berada di sana, manajer ilmu kehidupan cagar alam bercanda memberi tahu beberapa anak bahwa nama pemangsa itu "Fluffy". Banyak orang yang hadir untuk mendengarnya, dan nama itu melekat.

Setelah beristirahat selama beberapa jam, Fluffy bermalam di akuarium. Dia tidak sendiri. Sepanjang malam, penyelam tetap berada di dalam tangkinya untuk memastikan bahwa dia tidak melukai dirinya sendiri di ruang tertutup. Keesokan harinya, hiu menikmati naik perahu ke perairan yang lebih dalam untuk mengurangi kemungkinannya terdampar lagi.

4. Pelanggaran Kapal

Pada 2017, Terry Selwood berencana menangkap ikan kakap di lepas pantai utara New South Wales ,. Sebaliknya, seekor hiu putih besar melompat ke kapalnya. Sirip makhluk itu menyentuh lengan Selwood dan merobek kulitnya. Kejutan kecil karena kulit hiu terdiri dari sisik yang terlihat seperti gigi kecil. Hiu itu juga dilaporkan menjatuhkannya.

Itu juga bukan pengalaman yang menyenangkan bagi pemangsa. Panjangnya sekitar 3 meter (9 kaki), sedangkan kapalnya hampir tidak lebih besar. Hiu itu terjebak dan akhirnya mati. Setelah Selwood dijemput oleh marinir, si putih besar harus dipindahkan dengan forklift.

Pakar hiu mengatakan lompatan itu bukan serangan terhadap Selwood. Lompatan yang terlihat di film dokumenter diprovokasi. Pembuat film menyeret daging dengan kecepatan tinggi untuk membuat hiu melompat.

Selwood sendiri tidak ada di dalam air. Dia mengklaim bahwa tidak ada ikan di dekat permukaan, satu-satunya alasan hiu biasanya menyerang. Itu mungkin mengikuti umpan Selwood. Dua penjelasan lain termasuk melompat karena alasan yang tidak diketahui atau dipancing dan ditarik seperti ikan biasa. Tanpa nekropsi (otopsi hewan), kejadian yang sangat langka ini mungkin tidak akan pernah bisa dijelaskan.

3. Orcas Snack On Them

Hiu putih besar adalah predator yang perkasa, tetapi mereka akan segera menghilang saat tiba. Alasannya mengerikan. Orca suka mengemil hati hiu. Perilaku ini telah dicatat di lepas pantai Australia dan San Francisco. Kedua spesies tersebut juga hidup di lepas pantai barat Afrika Selatan. Pada 2017, tiga hiu putih besar ditemukan di pantai sana dalam waktu empat hari.

Nekropsi menunjukkan bahwa hati mereka telah hilang. Beberapa minggu kemudian, hiu keempat ditemukan di daerah itu tanpa hati, perut, dan testis. Itu adalah pria besar, berukuran panjang 4 meter (13 kaki). Seperti yang lain, dia telah dibuang dan ditinggalkan oleh pemangsa lain.

Meskipun tidak ada yang menyaksikan pembunuhan tersebut, luka dan waktu singkat antara kematian konsisten dengan predasi orca. Ada alasan mengapa hati hiu sangat lezat. Pertama, masalahnya sangat besar. Kedua, itu penuh dengan lemak. Hati yang kaya nutrisi ini seperti bom energi dan mungkin itulah sebabnya para orca menyukainya. Paus pembunuh memiliki metabolisme yang tinggi dan membutuhkan nutrisi yang padat agar dapat berfungsi.

2. Penghilangan Orang Australia

Peneliti menempelkan tag pada seekor hiu putih besar pada tahun 2003. Kemudian betina tersebut dilepaskan di dekat barat daya Australia. Tag itu dimaksudkan untuk mencatat kedalaman dan suhu. Pada tahun 2014, ia ditemukan pada jarak 4 kilometer (2,5 mil) dari tempat asalnya melekat pada hiu.

Hiu itu sudah pergi. Saat datanya ditinjau, hal itu menyiratkan dramatis. Sekitar empat bulan setelah tag dipasang, hiu tersebut tiba-tiba menukik. Dia mencapai kedalaman 580 meter (1.903 kaki). Suhu melonjak dari 8 derajat Celcius (46 ° F) menjadi 26 derajat Celcius (78 ° F).

Jelas, gerakan hiu yang tiba-tiba ke bawah adalah upaya untuk melarikan diri. Kenaikan suhu kemungkinan merupakan suhu perut apa pun yang cukup berani untuk memakan ikan putih besar sepanjang hampir 3 meter (9 kaki) itu.

Meskipun dia bisa saja dikanibal oleh hiu putih besar lainnya, pelakunya mungkin adalah paus pembunuh. Seekor orca adalah satu-satunya pemangsa lain yang dapat membunuh putih besar, dan suhu perut orca cocok dengan catatan tag tersebut. Suhu hiu akan lebih dingin.

1. Menembak Pantai Kaleng Bir

Pada tahun 2018, seekor hiu ditemukan di Pantai Kaleng Bir California. Pada awalnya, alasan kematian predator sepanjang 2,7 meter (9 kaki) itu tidak jelas. Faktanya, seorang kru melaporkan bahwa si putih besar tampak tidak terluka.

Departemen Ikan dan Margasatwa California (CDFW) melakukan nekropsi dan menemukan peluru kaliber .22 di dalam hewan tersebut. Lukanya tidak jelas, tetapi satu peluru telah memutuskan sumsum tulang belakang dan membunuh hiu.

Hukum California mewajibkan izin khusus untuk berburu spesies yang rentan ini. Karena belum juga dilakukan, CDFW membuka investigasi. Beberapa hari kemudian, informasi anonim menyebutkan nama nelayan komersial yang menembak hiu.

Penyelidik mengikuti saran di mana menemukan perahu itu. Selama pemeriksaan, mereka menemukan beberapa pelanggaran penangkapan ikan di kapal. Saat diinterogasi, Vinh Pham menyalahkan anggota kru lainnya atas penembakan tersebut, namun petugas menemukan senjata api di dalam truk Pham. Tes mencocokkan peluru dengan senapan.

Akhirnya, Pham mengaku. Alasannya menembak hiu? Dia kesal karena makhluk itu berenang terlalu dekat dengan jalanya. Pham dihukum pada 2019, didenda $ 5.000, dan menjalani masa percobaan selama dua tahun. [Listverse, REO.my.id]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.