10 Hewan Yang Menggunakan Metode Aneh Untuk Membunuh Mangsanya

Dari waktu ke waktu, video YouTube tentang hewan yang berburu mangsa dengan cara yang luar biasa bermunculan dan menjadi viral. Biasanya itu adalah kejadian acak satu kali tetapi ada daftar panjang metode yang tidak diketahui dan tidak biasa yang sering digunakan hewan sebagai metode berburu.

Seperti kata pepatah, di luar sana ada hutan. Anda juga mendengar itu survival of the fittest, tetapi terkadang mereka yang bukan yang terkuat beradaptasi dan menjadi licik.

10. Komodo


Binatang buas ini, kadang-kadang disebut 'buaya darat', adalah kadal terbesar yang hidup di bumi, tumbuh hingga 3m panjang dan beratnya mencapai 70 kilogram. Mereka adalah karnivora dan telah dikenal sering bertemu dengan manusia, tetapi jangan khawatir mereka sebagian besar terbatas pada beberapa pulau terpencil di Indonesia, termasuk Komodo (yang pada dasarnya merupakan taman nasional) karena itulah namanya.

Komodo berburu dalam kelompok tetapi metode pembunuhan mereka adalah dengan menyerang mangsanya dan menyerang bagian bawah atau tenggorokan mereka dengan cakar tajam dan gigi bergerigi, menyebabkan kehilangan darah yang cepat atau luka yang fatal. Namun, serangan awal Komodo mungkin tidak selalu menyelesaikan pekerjaannya, malah melukai mangsanya dengan parah, sebelum naga itu melanjutkan untuk mencabik daging dari korbannya yang membumi dan memakannya hidup-hidup.

Ada juga teori bahwa gigi mereka mengandung racun yang memperburuk keadaan bagi mangsa yang malang.

9. Elang emas


Burung pemangsa ini memiliki beragam makanan, termasuk tupai, belibis, burung pegar, reptil, dan burung kecil, tetapi mereka menjadi terkenal karena serangannya terhadap rusa. Elang Belahan Bumi Utara berwarna coklat tua ini memiliki kaki yang kuat dan cakar tajam yang memungkinkan mereka untuk menukik dari atas dan menangkap mangsa yang tidak bertahan.

Namun, elang emas menjadi viral di Youtube setelah video mengejutkan muncul dari mereka menukik kambing di tepi tebing, sebelum mengambil dan menjatuhkannya dengan sengaja dari kejauhan ke bebatuan di bawah untuk membunuh mereka. Elang emas kemudian akan memakan bangkai kambing yang mati. Mengingat berat kambing, terkadang lebih dari 100 kilogram atau 250 pon, menangkap mereka dan mengambilnya di tengah penerbangan bukanlah hal yang mudah. Elang adalah pengumpan oportunistik tetapi ini membawanya ke level berikutnya.

8. Belut listrik


Hanya ada sedikit hewan seperti belut listrik dalam hal cara mereka berburu, menggunakan muatan listrik yang tidak biasa untuk mengejutkan mangsanya. Belut listrik biasanya menghuni perairan yang gelap dan keruh juga, sehingga kekuatan kejutnya dapat mengejutkan korban yang tidak curiga yang menjadi makan dalam hitungan detik.

Makanan belut listrik adalah karnivora yang biasanya terdiri dari ikan, krustasea, serangga, dan vertebrata kecil, seperti amfibi dan reptil. Belut menggunakan kekuatan kejut atau pertahanannya tetapi juga untuk berburu.

Rambut sensitif gerak belut di tubuhnya mendeteksi perubahan tekanan apa pun di air gelap, yang memicu doublet, yaitu dua denyut listrik cepat yang mengenai otot mangsanya, membuatnya kaget dan akhirnya melumpuhkannya, memungkinkan belut untuk memakannya.

7. Deinopidae


Arakhnida ini umumnya dikenal sebagai laba-laba pengecoran jaring, yang dengan jelas menjelaskan teknik berburu mereka yang unik untuk menangkap mangsa yang tidak menaruh curiga. Ditemukan di daerah tropis di Australia, Afrika, dan Amerika, laba-laba pengecoran jaring adalah pemburu di malam hari, memanfaatkan penglihatan luar biasa mereka dari mata besar mereka untuk melihat mangsa - biasanya semut, ngengat, jangkrik atau kumbang - sebelum melemparkan jaring mereka ke tubuh korban dalam gerakan secepat kilat.

Laba-laba membuat jaring dari sutranya sendiri, terkadang tiga kali lipat ukurannya. Ini biasanya menetapkan jebakan feses sebagai titik target, sebelum menunggu dengan sungguh-sungguh hingga korban mendekat. Pada saat itu, dengan matanya yang berwajah ogre siap untuk melakukan gerakan apa pun, ia menjerat mangsanya dengan kecepatan luar biasa dengan jaringnya sebelum menggigit dan memakannya.

6. Ikan Kodok


Anglerfish ini sangat jelek dan mereka juga perenang yang buruk yang biasanya tinggal di dasar laut, tetapi mereka adalah pemburu yang sangat efektif. Penampilan mereka yang tidak biasa dirancang untuk membantu menangkap mangsa, dengan kombinasi kamuflase dan mimikri. Begitu mereka memikat korban, mereka menyerang dengan kecepatan kilat, sedikitnya 6 milidetik (waktu reaksi bagi kebanyakan manusia adalah 200 milidetik).

Frogfish tercakup dalam spinule yang membantu penyamaran sementara beberapa dapat berubah warna untuk berbaur. Teknik mereka untuk menangkap mangsanya tidak melibatkan mereka bergerak, melainkan memikat korban dengan pelengkap yang tampak aneh yang efektif sebagai umpan. Pelengkap, yang sering terlihat seperti cacing, bergoyang-goyang ketika korban mendekat, memikatnya lebih dekat, sebelum ikan kodok menyerang saat mangsanya berada dalam jangkauan dengan penyergapan yang cepat. Ikan kodok memiliki mulut lebar yang besar yang tiba-tiba membuka dan menelan korban dan otot khusus di kerongkongan yang memastikan mangsanya tidak dapat melarikan diri saat ditelan. Frogfish bisa menelan hewan dua kali ukurannya.

5. Sekretaris burung


Tidak, jangan terkecoh dengan namanya, ada burung yang tangguh dan kejam. Ini adalah burung pemangsa tetapi luar biasa ia berburu secara terestrial, artinya di darat, bukan terbang dari udara. Senjata pilihan burung sekretaris - yang lebih suka berburu berpasangan - adalah kaki mereka, karena mereka membunuh mangsanya dengan cara menendang atau menginjaknya sampai mati. Kasus burung sekretaris memangsa selama bagian yang lebih dingin pada hari itu, akhirnya menginjak vegetasi untuk membersihkannya sebelum serangan mereka yang menginjak.

Berasal dari Afrika, mangsa burung sekretaris terdiri dari serangga seperti belalang dan kumbang, tetapi juga mamalia seperti tikus, kelinci, dan luwak. Juga diklaim bahwa burung sekretaris terkadang membunuh ular, seperti ular kobra dengan menginjak kepala secara gigih untuk membunuh atau melumpuhkan. Nama ilmiah burung sekretaris, Sagitarius serpentarius, diterjemahkan menjadi 'pemanah ular'. Ketika mereka menyerang, mereka melebarkan sayap dan mengangkat jambul berbulu mereka untuk menunjukkan kekuatan dan intimidasi yang megah tetapi juga gangguan, karena gigitan ular pada bulu tidak akan melukai burung karena kurangnya daging.

4. Margay


Kucing kecil soliter dan nokturnal ini, yang berasal dari Amerika Selatan dan Tengah, menggunakan teknik mimikri yang langka untuk memikat mangsanya. Margay berburu mamalia kecil, seperti monyet dan tupai, serta burung, telur, kadal, dan katak pohon, selain itu ia juga terkadang dikenal sebagai vegetarian.

Margay telah dikenal untuk menyuarakan tangisan bayi monyet seperti tamarin liar. Premis vokalisasi adalah untuk menarik mangsa, sehingga memfasilitasi serangan dan mengurangi energi yang dikeluarkan untuk mengejar, meningkatkan peluang keberhasilan margay.

3. Ikan pemanah


Kita semua bermain dengan pistol air 'super rendam' ketika kita masih muda, tetapi ikan pemanah membawa konsep itu ke tingkat berikutnya, dengan menjadikannya sebagai mode berburu. Ikan pemanah mengapung di dekat permukaan dan menembakkan serangga darat dari jarak beberapa meter dengan kombinasi mematikan dari bidikan tepat dan kekuatan dengan air dari mulut mereka. Jika pada awalnya mereka meleset, mereka gigih dan benar-benar dapat menyemburkan tujuh aliran air dari mulut mereka sekaligus.

Nama ikan pemanah berasal dari teknik ini, yang mencerminkan kemampuan mereka untuk meludahkan 'lengkungan' air pada mangsanya dan mereka adalah penembak jitu. Ditemukan di habitat air payau, sebagian besar di hutan bakau dan muara di Asia Tenggara dan Australia Utara, ikan pemanah dapat melompat keluar dari air untuk menyerang jika tembakan mereka tidak efektif menjatuhkan mangsanya.

Dengan mengingat semua ini, mereka adalah salah satu dari sedikit hewan yang menggunakan peralatan di sekitar mereka — air — untuk berburu.

2. Glowworms


Larva yang menyala ini mungkin terlihat cantik di mata dan digunakan sebagai objek wisata di beberapa bagian Selandia Baru, tetapi cahaya mereka sebenarnya adalah teknik berburu mereka. Glowworm bersinar melalui bioluminescence, yang pada dasarnya adalah emisi cahaya yang dihasilkan oleh reaksi kimia. Tapi kilauan itu dibuat untuk menarik serangga ke arah mereka. Setiap serangga yang terlalu dekat dengan cahaya akan terperangkap oleh jaring lengket cacing pendar yang ditemukan di gua dan overhang tempat mereka tinggal dalam kelompok.

Oleh karena itu, gua, yang gelap dan lembab, adalah tempat berburu yang sempurna untuk cacing pendar, jadi biasanya di sana adalah tempat terbaik untuk menemukan cacing pendar yang sedang beraksi. Mereka mungkin tampak seperti cacing, tetapi sebenarnya mereka adalah kumbang atau agas.

1. Lumba-lumba hidung botol


Mamalia yang canggih ini bahkan lebih pintar dari pada acara TV 'Flipper'. Lumba-lumba bekerja sebagai satu tim saat berburu, tetapi salah satu teknik paling aneh yang mereka terapkan adalah dengan membuat 'jaring lumpur' yang menyebabkan mangsanya, ikan, melompat keluar dari air dan masuk ke mulut mereka yang menunggu.

Seekor lumba-lumba menghantam dasar laut dengan ekornya saat berenang untuk mengaduk lumpur di dasar laut dan membuat bulu-bulu di air, sebelum berenang dalam lingkaran di sekitar sekolah untuk memancing membuat lingkaran lumpur pusaran air. Akibatnya, ikan yang terperangkap mencoba melarikan diri dari ring dengan melompat keluar dari air, di mana lumba-lumba telah memarkir diri dengan mulut terbuka lebar menunggu makanannya, seperti yang ditangkap oleh BBC Earth.

Lumba-lumba hidung botol memiliki banyak teknik berburu lainnya termasuk memukul ikan dan memberi makan di untai, tetapi teknik memberi makan lingkaran lumpur mereka adalah strategi yang sangat cerdas.

KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. JIKA INGIN BERTANYA, SILAHKAN KE FACEBOOK DISINI