10 Hewan yang Dihormati

Manusia terkenal karena suka dihormati. Dalam mengejar medali dan hadiah, kami akan melakukan hampir semua hal. Hewan di sisi lain mengambil pendekatan yang agak santai terhadap penghargaan. Namun ada kalanya hewan telah melakukan tindakan yang sangat berani sehingga manusia merasa perlu menyematkan medali kecil di dada heroik mereka.

Berikut sepuluh hewan yang telah memenangkan penghargaan tinggi dari rekan manusianya.

10. Magawa

Tikus pendeteksi ranjau menerima medali emas untuk 'keberanian yang menyelamatkan nyawa'

Tikus umumnya bukan hewan yang paling dihormati. Tapi tahun ini seekor tikus bernama Magawa telah diberikan medali emas kecil untuk "keberanian menyelamatkan nyawa dan pengabdian untuk bertugas." Magawa adalah tikus berkantong raksasa yang memiliki pekerjaan berbahaya membersihkan ranjau darat di Kamboja. Mampu mengendus alat peledak, tetapi terlalu ringan untuk meledakkannya, Magawa membantu membersihkan area yang setara dengan 20 lapangan sepak bola.

Kamboja dipenuhi jutaan ranjau darat dan ribuan orang tewas karena terperangkap dalam ledakan mereka. Dengan teknologi terbaik untuk mendeteksi mereka adalah tugas yang panjang dan tidak aman. Magawa bekerja hanya selama setengah jam setiap pagi dengan imbalan hadiah kecil dan menemukan ranjau darat yang dapat membuat pengurus manusianya sibuk sepanjang hari.

Magawa akan segera pensiun tetapi tikus lain sedang dilatih untuk mengambil alih perannya. Jika mereka terus bekerja dengan baik maka mereka juga bisa memenangkan medali emas.

9. William Windsor


Tidak semua hewan yang diberi penghargaan tinggi hidup sesuai dengan tingkat harapan manusia mereka. Sejak masa Ratu Victoria, Batalyon ke-1 Royal Welch dari Angkatan Darat Inggris telah menerima seekor kambing sebagai maskot mereka dari raja. Pada tahun 2001 mereka mendapat nomor tentara kambing 25232301 - juga dikenal sebagai William “Billy” Windsor. Kambing tidak hanya menjadi maskot bagi para prajurit, ia juga merupakan anggota aktif angkatan darat. Billy diberi pangkat Kopral Tombak.

Dengan pangkatnya, setiap prajurit yang dia kalahkan harus berdiri dengan perhatian saat kambing berlari lewat. Sayangnya pada tugas luar negeri pertamanya, Billy bertindak kurang dari prajurit. Selama parade Billy menolak perintah langsung dari atasannya dan menyimpang dari barisan. Untuk ini dia diturunkan ke Fusilier.

Billy segera setelah mendapatkan kembali pangkatnya dan sejak pensiun dari posisinya. Selain kehormatan pangkatnya, Billy memiliki fasilitas lain. Setiap hari dia diberi dua batang rokok untuk dimakan dan minuman Guinness.

8. Lucca

PDSA Dickin Medal untuk War Hero Dog Lucca

Dickin Medal adalah salah satu penghargaan tertinggi yang dapat diterima hewan untuk keberaniannya. Diberikan oleh badan amal People's Dispensary for Sick Animals (PDSA), medali tersebut hanya diberikan kepada hewan yang menunjukkan keberanian luar biasa di masa perang. Lucca, seekor anjing yang bekerja dengan Korps Marinir Amerika Serikat, adalah anjing Amerika pertama yang menerima penghargaan Inggris.

Selama enam tahun dinas aktif di Afghanistan, Lucca mengambil bagian dalam lebih dari 400 patroli. Mengendus IED yang merupakan kutukan bagi mereka yang bertugas di negara Lucca tidak diragukan lagi telah menyelamatkan banyak nyawa. Perangkat terakhir yang dia identifikasi memiliki berat lebih dari 30 kg dan memiliki kekuatan penghancur yang sangat besar. Beberapa saat kemudian satu lagi meledak dan Lucca menderita luka bakar dan cedera. Sayangnya kaki depannya harus diamputasi. Setelah dia pulih, Lucca diterbangkan ke London untuk dianugerahi medali Dickin.

Lucca juga diberikan hati ungu, medali yang diberikan kepada anggota angkatan bersenjata AS yang terluka dalam pertempuran. Dalam upacara tidak resmi ketika dia diberikan satu oleh seorang Marinir yang telah dua kali menerima hati ungu itu sendiri.

7. GI Joe

Seekor Merpati Mendapat Medali (1946)

Namun, pemenang Amerika pertama dari penghargaan Dickin jauh lebih awal dan merupakan seekor merpati yang diberi nama GI Joe. Selama serangan Sekutu di Italia selama Perang Dunia Kedua, pasukan Sekutu melakukan invasi yang begitu cepat sehingga mereka berada jauh di depan perkiraan mereka. Ketika mereka merebut sebuah desa yang pernah berada di tangan Jerman, mereka berisiko dibom oleh pesawat mereka sendiri karena tidak ada yang mengira mereka akan berada di sana.

Dengan radio mereka tidak dapat mencapai pangkalan udara di mana pesawat akan diluncurkan, pasukan berpaling ke harapan terakhir mereka - Pigeon USA43SC6390, AKA GI Joe. Dia berhasil mencapai markas tepat pada waktunya dan pemboman dibatalkan, menyelamatkan lebih dari 100 nyawa.

Kutipan yang menyertai medali Dickin yang diberikan kepada GI Joe berbunyi: "Burung ini dianggap telah melakukan penerbangan paling luar biasa oleh merpati tentara AS dalam Perang Dunia II, Melakukan penerbangan sejauh 20 mil dari Markas Besar Angkatan Darat ke-10 Inggris, dengan nomor yang sama dalam hitungan menit, itu membawa pesan yang tiba tepat pada waktunya untuk menyelamatkan nyawa sedikitnya 100 tentara Sekutu dari pemboman oleh pesawat mereka sendiri. " Joe pergi ke masa pensiun yang bahagia dan panjang setelah perang.

6. Kuno

Aksi Anjing Pasukan Khusus Inggris: Kuno | April 2019

Anjing telah lama dikreditkan sebagai sahabat manusia dan tampaknya di medan perang memang demikian. Anjing sering kali membela pawangnya bahkan dengan risiko nyawa sendiri. Seekor anjing bernama Kuno menderita kesakitan yang luar biasa ketika dia bertengkar dengan seorang pria bersenjata Al-Qaeda.

Kuno bertugas bersama Layanan Kapal Khusus Angkatan Laut Kerajaan ketika mereka memimpin serangan ke kompleks pemberontak. Ditembak oleh tembakan senapan mesin dan granat, pasukan tidak dapat melanjutkan. Kuno menangani salah satu penembak dan membiarkan manusia berhasil mengambil target mereka. Kuno mengalami tembakan di kedua kaki belakangnya tetapi diselamatkan dan dibawa ke tempat aman.

Sebagian dari salah satu kaki harus diamputasi dan Kuno menjadi anjing pasukan Inggris pertama yang menerima kaki palsu yang dibuat khusus dan sekarang dapat ditemukan berlarian saat pensiun. Kuno telah menjadi salah satu penerima medali Dickin terbaru.

Menteri Pertahanan Inggris berkata, "Tanpa Kuno, jalannya operasi ini bisa sangat berbeda, dan jelas dia menyelamatkan nyawa personel Inggris hari itu."

5. Ceroboh

Sgt. Sembrono

Korps Marinir Amerika Serikat hanya sekali memberikan pangkat resmi untuk seekor hewan. Selama Perang Korea, kuda pengangkut yang disebut Reckless naik pangkat menjadi Sersan.

Reckless adalah kuda yang sangat pintar dan cepat mengambil pelatihannya. Saat rekan tentaranya berseru, "Masuk!" dia belajar lari ke bunker. Penangannya mengajarinya untuk menghindari kawat berduri dan berbaring untuk menghindari peluru. Namun, kemampuannya untuk bertindak tanpa bimbingan manusia itulah yang membuatnya mendapatkan kehormatan sebagai prajurit.

Ketika marinirnya diserang, Reckless melakukan 51 perjalanan bolak-balik di bawah tembakan musuh untuk mengirimkan amunisi kepada mereka dan membawa mereka yang terluka kembali dari depan. Selama perjalanannya, Reckless terluka oleh pecahan peluru dua kali. Menunjukkan keberanian biasanya tidak terkait dengan kuda terbang yang sembrono bertugas selama pertempuran. Salah satu pasukannya berkata, "Pasti ada malaikat yang menungganginya."

Pensiunan ceroboh setelah menerima dua Purple Hearts, dua Kutipan Unit Kepresidenan Angkatan Laut, satu Penghargaan Unit Angkatan Laut, empat medali Layanan Korea, dan medali Perilaku Baik Korps Marinir.

4. Sersan Stubby

Kisah Luar Biasa Dari Sersan Stubby, Anjing Paling Heroik Amerika

Tidak semua anjing militer adalah binatang yang besar dan menakutkan. Stubby, seperti namanya, bukanlah anjing yang tinggi. Dia bahkan bukan anjing ras murni dengan garis keturunan panjang. Stubby ditemukan berkeliaran di sekitar Universitas Yale tempat pasukan berlatih untuk Perang Dunia Pertama. Stubby diselundupkan ke atas kapal menuju Eropa dan diizinkan untuk tinggal ketika dia memberi hormat kepada seorang perwira.

Selama 18 bulan Stubby bertugas dengan Resimen Infantri 102 dalam 17 pertempuran. Stubby menawarkan banyak layanan kepada sesama prajuritnya. Dengan indra penciumannya yang kuat, dia bisa mengingatkan mereka akan serangan gas yang akan datang. Dia juga akan menggonggong saat mendengar tentara Jerman bergerak. Sebagai upaya terakhir dia bertindak sebagai Mercy Dog yang mencari tentara yang terluka dan sekarat untuk menghibur mereka.

Stubby terluka selama dinasnya tetapi selamat dari perang untuk menjalani kehidupan yang terhormat. Dia bertemu Presiden Wilson Coolidge, dan Harding dan sering ditempatkan di kepala parade di mana orang berbaris untuk menghiburnya. Mungkin kehormatan terbesarnya adalah dipromosikan menjadi Sersan di Angkatan Darat AS.

3. Tirpitz si Babi


Selama Perang Dunia Pertama, babi sering disimpan di atas kapal untuk digunakan sebagai persediaan daging segar. Seekor babi ditempatkan di kapal Jerman SMS Dresden dan memiliki sedikit harapan untuk selamat dari perang. Ketika kapalnya mengambil bagian dalam pertempuran di lepas pantai Kepulauan Falkland, peluangnya tampaknya semakin kecil - karena kapalnya tenggelam dari bawahnya.

Sebagian besar pelaut Jerman yang meninggalkan kapal berenang ke pantai tetapi Tirpitz melompat dari kapal dan berenang menuju kapal Inggris. Dia terlihat dan diangkut di atas HMS Glasgow. Di sana dia memenangkan namanya, setelah Laksamana Jerman von Tirpitz, dan diberi tiruan Iron Cross karena tetap berada di kapal Dresden setelah krunya melarikan diri.

Sekarang maskot untuk Glasgow Tirpitz diperlakukan dengan sangat hormat. Sayangnya dia terbukti merepotkan dan masuk ke kandang ayam saat keluar dari pantai. Butuh sepuluh orang untuk bergulat kembali ke Glasgow. Dia pensiun dari kapal dan harus melayani pasukan Inggris dengan cara lain.

Dibawa ke Inggris, dia akan dilelang dan semua hasilnya akan disumbangkan ke Palang Merah. Mereka yang ingin mengukurnya sebelum membelinya dapat mengunjunginya di Hotel Grosvenor. Jumlah besar 400 guinea dibayarkan untuk Tirpitz. Sedikit yang diketahui tentang kehidupan selanjutnya tetapi dia menerima satu penghargaan terakhir, jika meragukan, - ketika dia dimakan, kepalanya dimasukkan dan dipajang. Dia bisa dilihat di Imperial War Museum di London.

2. Bucephalus


Alexander Agung tidak melakukan apa pun. Ketika dia berangkat untuk menaklukkan sebuah kerajaan, dia menciptakan yang terbesar yang pernah ada di dunia. Dan ketika dia ingin menghormati kudanya, dia melakukannya dengan cara yang pantas juga.

Kuda Alexander Bucephalus adalah temannya sejak usia muda. Awalnya ditawarkan kepada ayah Alexander, kuda itu ternyata tidak bisa dikendarai dan liar. Hanya Alexander muda yang cukup berani untuk menjinakkannya. Melihat Alexander di atas kuda, ayahnya menyatakan, "Hai anakku, lihatlah kamu sebuah kerajaan yang setara dengan dan layak untuk dirimu sendiri, karena Makedonia terlalu kecil untukmu." Dan itulah yang dia lakukan.

Dalam semua kampanyenya Bucephalus berada di sisi Alexander. Ketika Bucephalus meninggal, Alexander tidak hanya memerintahkan pemakaman besar-besaran untuk teman lamanya, dia juga memerintahkan agar sebuah kota didirikan untuk menghormatinya. Alexandria Bucephalous dibangun di sebelah timur sungai Indus di ujung terjauh dari domain Alexander.

1. Cher Ami

Bagaimana Seekor Merpati Pemberani Menyelamatkan "Batalyon yang Hilang"

Dalam lumpur dan gas serta teror Perang Dunia Pertama, pesan mudah tersesat dan tidak pernah mencapai targetnya. Radio masih relatif baru, kabel telegraf dapat diputus, dan jalan sering diledakkan dengan kawah yang dalam. Ketika Mayor Charles White Whittlesey dan 550 orang anak buahnya disematkan, tidak ada pelari yang mereka kirim dengan pesan meminta bantuan berhasil lolos. Segera pihak mereka sendiri mulai menembaki mereka karena mereka tidak tahu bahwa mereka berada di daerah tersebut. Whittlesey beralih ke merpati posnya.

Merpati pos sangat penting untuk upaya perang sehingga hukum Inggris menawarkan denda yang berat atau hukuman penjara bagi mereka yang ditemukan telah membunuh satu. Dua orang pertama yang dikirim oleh orang-orang yang terperangkap ditembak jatuh. Dengan hanya 194 orang yang masih hidup, semua harapan mereka ditempatkan pada pesan yang diberikan kepada Cher Ami. “Kami berada di sepanjang jalan yang sejajar dengan 276,4. Artileri kami sendiri langsung menyerang kami. Demi Tuhan, hentikan. "

Harapan segera memudar ketika Cher Ami ditembak di bagian dada oleh tentara Jerman. Itu jatuh ke tanah tetapi entah bagaimana pulih dan terbang dengan pesannya. Pesan itu sampai dan orang-orang itu diselamatkan tetapi Cher Ami dibutakan di satu matanya dan dengan kaki yang hanya tergantung pada tendon.

Cher Ami diberi perawatan medis terbaik yang dimiliki tentara dan hidupnya diselamatkan. Dia dianugerahi salah satu penghargaan tertinggi Prancis, Croix de Guerre, dan dikirim kembali ke Amerika Serikat setelah upacara dengan Jenderal John Pershing.

KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. JIKA INGIN BERTANYA, SILAHKAN KE FACEBOOK DISINI