10 Hewan Yang Berevolusi Untuk Tidak Membutuhkan Mata

Ketika Anda berhenti sejenak untuk memikirkannya, sebenarnya ada banyak hewan yang tidak memiliki mata. Ubur-ubur, Hydra, Landak Laut, Teripang, cacing, dan banyak lagi makhluk tidak pernah berevolusi menjadi alat untuk melihat-lihat, dan sebaliknya, menggunakan cara lain untuk menemukan jalan mereka di dunia.

Selain hewan-hewan itu, ada beberapa yang memiliki mata pada satu titik dalam sejarah evolusi mereka, dan kehilangannya seiring waktu, atau mereka mengembangkan mata yang kemudian menjadi tidak dapat melihat. Apa pun ceruk evolusioner mereka, sepuluh hewan yang menarik ini kehilangan kemampuannya untuk melihat dunia di sekitar mereka, tetapi menemukan cara inovatif untuk bertahan hidup.

10. Kadal Buta Berkaki - Dibamus Dalaiensis


Spesies baru kadal tak berkaki ditemukan pada tahun 2011, dan seperti namanya, ia benar-benar buta. Hewan yang menarik ini memiliki beberapa karakteristik ular tetapi termasuk dalam famili kadal buta Dibamidae. Meskipun terlihat mirip, mereka memiliki telinga luar, dan tergantung pada jenis kelamin, mereka mungkin memiliki tonjolan kecil di tempat kaki biasanya berada. Spesies baru ini ditemukan di Kamboja dan menandai pertama kalinya seekor hewan dari jenisnya ditemukan di negara Asia Tenggara.

Kadal Tanpa Kaki Kamboja berevolusi tidak membutuhkan mata, karena ia menghabiskan hampir seluruh hidupnya untuk menggali melalui tanah. Menurut salah satu peneliti, dalam hal mata, "Adaptasi tersebut hanya membuang-buang energi saat Anda bekerja melalui terowongan bawah tanah." Kadal tak berkaki berevolusi sebelum ular, dan banyak spesies, termasuk yang baru ditemukan ini, terancam. D. dalaiensis, sejauh yang diketahui oleh peneliti mana pun, tinggal di daerah kecil di satu gunung di Kamboja, yang terancam penebangan kayu dan industri lainnya.

9. Blind Characid Brasil - Stygichthys Typhlops


Di gua-gua Minas Gerais, Brasil, hiduplah Blind Characid Brasil, spesies ikan yang beradaptasi di gua, yang telah berevolusi menjadi tidak lagi membutuhkan mata, atau pigmentasi. Seperti spesies tetra lainnya, mereka adalah ikan kecil, berukuran hingga 1,8 ″ (4,6 cm), dan hidup relatif menyendiri di kolam gua mereka. Di alam liar, mereka menjadi lebih langka, sebagian besar, karena berkurangnya tabel air setempat, yang mengakibatkan mengeringnya banyak kolam dan sungai. Meskipun menurun di alam liar, mereka kadang-kadang disimpan di akuarium sebagai hewan peliharaan, di mana mereka dihargai karena fitur uniknya.

Ikan tersebut awalnya ditemukan pada tahun 60-an dan kemudian ditemukan kembali pada awal tahun 2000-an. Sejak saat itu, hanya populasi terbatas yang telah dipelajari di habitat asli mereka, serta di laboratorium, tempat perilaku mereka dapat dipantau. Mereka tidak bereaksi terhadap cahaya, dan tidak ada mata yang terlihat, di mana mereka biasanya berada pada spesies tetra lainnya. Mereka adalah spesies Stygichthys yang tersisa, dan pernah ada varian permukaan, tetapi hilangnya habitat kemungkinan besar mengakibatkan kepunahannya. Blind Characid Brasil terbatas pada akuifer sepanjang 25 km dan terancam oleh hilangnya habitat karena penurunan permukaan air setempat.

8. Udang Gua Kentucky - Palaemonias Ganteri


Udang Gua Kentucky adalah spesies udang troglobite air tawar yang ditemukan di gua Barren, Edmonson, Hart, dan Warren County, Kentucky. Spesies ini telah berevolusi tanpa mata apapun, dan cangkangnya kekurangan pigmen, membuatnya hampir seluruhnya transparan. Mereka hidup secara eksklusif di aliran bawah tanah yang ditemukan di gua-gua dan sebagian besar dapat ditemukan di Taman Nasional Gua Mammoth. Mereka bertahan hidup di lingkungan energi rendah dari sedimen yang terbawa ke dalam gua melalui pergerakan air tanah. Di dalam sedimen, mereka menemukan banyak sekali protozoa, jamur, sel alga, dan bahan organik lainnya.

Sebagian besar spesies udang memiliki eyestalks kecil yang diatapi reseptor okuler dari beberapa jenis, tetapi Udang Gua Kentucky berevolusi tanpa ini dan tidak memiliki cara untuk merasakan cahaya. Mereka sangat mirip dengan Ghost Shrimp, spesies umum yang ditemukan di banyak akuarium. Tidak seperti Ghost Shrimp, Kentucky Cave Shrimp terancam karena jangkauannya yang terbatas. Ini hanya menempati area kecil di Kentucky dan menderita di area itu karena kualitas air yang buruk akibat kerusakan akibat kontaminasi air tanah. Untungnya, upaya konservasi sedang dilakukan untuk memastikan hewan aneh ini tidak menghilang dari dunia.

7. Olm - Proteus Anguinus


An Olm adalah spesies salamander air, yang merupakan satu-satunya chordata penghuni gua di Eropa. Ini sepenuhnya akuatik, yang tidak biasa untuk amfibi mana pun, dan hanya ditemukan di gua-gua di Pegunungan Alpen Dinarcip, di mana ia menghabiskan hidupnya untuk makan, tidur, dan berkembang biak di bawah air. Warna kulit mereka yang berdaging membuat mereka mendapat julukan "ikan manusia" oleh penduduk setempat, dan memiliki sejarah yang kaya sejak ratusan tahun yang lalu. Contoh pertama diidentifikasi pada 1689, di mana penduduk setempat menemukannya terdampar setelah hujan lebat. Mereka diyakini sebagai keturunan naga gua, tapi sayangnya, mereka hanyalah salamander, dan tidak bisa menyemburkan api.

Tidak seperti beberapa spesies lain dalam daftar ini, Olm memiliki mata, tetapi mereka belum berkembang dan tidak dapat melihat cahaya apa pun. Ia menggunakan indera penciuman dan pendengarannya yang lain untuk menavigasi lingkungannya yang gelap. Mata mereka dibentuk menjadi celah-celah kecil, yang sepenuhnya tertutup oleh kulit transparan, tanpa kelopak mata dan tidak ada fitur “melihat” lainnya. Mereka memiliki anggota tubuh kecil, dengan tiga jari di lengan bawah, dan dua di kaki belakang, dan mereka kekurangan pigmentasi, itulah sebabnya kulit mereka terlihat seperti cacing tanah.

6. Laba-laba Serigala Gua Kaua'i - Adelocosa Anops


Laba-laba Serigala Gua Kaua'i adalah laba-laba buta yang hanya ditemukan di beberapa gua yang terletak di wilayah Koloa – Po'ipu di Kaua'i, Kepulauan Hawaii, di mana hanya enam populasi yang telah diamati. Mereka relatif kecil untuk laba-laba serigala, dan hanya mencapai panjang tubuh sekitar 0,8 ″ (20 mm). Sepupu mereka yang berada di atas tanah memiliki mata yang besar, tetapi Laba-laba Serigala Gua Kaua'i telah berevolusi untuk tidak lagi membutuhkannya — ia tidak memiliki mata, sama sekali. Mereka sama sekali tidak berbahaya bagi manusia, dan sebaliknya, memangsa hampir secara eksklusif pada amphipoda kecil yang ditemukan di lingkungannya, yang dengan sendirinya hanya terbatas pada sembilan populasi di area yang sama.

Karena jangkauannya yang terbatas di gua Koloa – Po'ipu, laba-laba ini terancam punah dan rusak. Hal ini disebabkan oleh campur tangan dan aktivitas manusia yang telah mencemari habitatnya. Ancaman terbesar adalah penggunaan pengendalian hama kimia dan biologis, yang membunuh spesies mangsa yang dimaksudkan, mengakibatkan kerugian yang signifikan bagi populasi Laba-laba Serigala Gua Kaua'i yang diketahui. Mereka saat ini terdaftar sebagai spesies terancam punah, dan upaya sedang dilakukan untuk membatasi hilangnya habitat mereka untuk memastikan kelangsungan hidup mereka.

5. Widemouth Blindcat - Setan Eurystomus


Widemouth Blindcat adalah spesies ikan lele yang ditemukan di Texas, dan satu-satunya anggota genus Setan. Ya, Setan. Spesies ini pertama kali diidentifikasi di sumur gelap, menandakan bahwa ia berevolusi untuk hidup di lingkungan bawah tanah tanpa cahaya. Saat ini hanya ditemukan di lima sumur artesis di dan sekitar San Antonio, Texas. Mereka kekurangan pigmentasi, dan seperti namanya, mereka tidak memiliki mata yang terlihat di luar tubuh mereka. Mereka memiliki sisa-sisa mata, menunjukkan bahwa mereka pernah memiliki mata tetapi berevolusi menjadi tidak membutuhkannya lagi. Sisa-sisa mata mereka sangat berkurang ukurannya, dan memiliki sedikit atau tidak ada jejak retina atau lensa, meskipun ada saluran optik, ia tidak mencapai otak.

Widemouth Blindcat relatif lebih kecil dari ikan lele biasa dan hanya tumbuh dengan panjang sekitar 5,4 ″ (13,7 cm). Mereka telah ditemukan dengan kerangka krustasea di perut mereka, yang menyiratkan bahwa mereka adalah predator tingkat atas di lingkungan mereka. Karena kontaminasi air tanah, mereka saat ini terdaftar sebagai rentan, dan populasinya telah tercatat menurun. Upaya konservasi sedang dilakukan, tetapi ada tantangan yang signifikan karena jangkauannya yang terbatas hanya di area kecil di Texas tengah.

4. Kepiting Gua Albino Buta - Munidopsis Polymorpha


Kepiting Gua Albino Buta adalah spesies lobster jongkok yang hanya ditemukan di gua Jameos del Agua di Lanzarote, Kepulauan Canary. Mereka kecil, berwarna pucat, dan buta sama sekali. Mereka hidup secara eksklusif di dalam tabung lava, yang dibuat ribuan tahun lalu setelah air laut membanjiri gua-gua yang tercipta dari letusan gunung berapi. Mereka unik terhadap lingkungan mereka dan sangat sedikit yang telah dipelajari tentang mereka sejak diidentifikasi pada tahun 1892. Meskipun sedikit yang diketahui tentang mereka, mereka mewakili simbol hewan dari pulau Lanzarote.

Kepiting Gua Albino Buta tinggal di dalam gua, yang dapat dikunjungi dan bahkan terdaftar di Trip Advisor sebagai tempat yang baik untuk dikunjungi saat mengunjungi Lanzarote. Secara fisik, mereka terlihat seperti lobster kecil, seperti apa adanya, terlepas dari apa namanya. Mereka kekurangan pigmentasi dan tidak memiliki eyestalks apapun. Mereka tidak bereaksi terhadap cahaya dan berkeliling dengan menggunakan indera penciuman, rasa, dan sentuhan. Tidak seperti kebanyakan spesies dalam daftar ini, mereka saat ini tidak terdaftar sebagai terancam oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam.

3. Crayfish Gua Selatan - Orconectes Australis


Ada beberapa aspek dari Crayfish Gua Selatan, yang menjadikannya spesimen yang menarik untuk dipelajari. Salah satu detail terpenting tentang makhluk ini adalah bahwa ia adalah spesies centenarian, yang berarti ia dapat hidup lebih dari 100 tahun, dan salah satu contoh yang dilaporkan dari Southern Cave Crafish berusia lebih dari 176 tahun. Crayfish Gua Selatan sangat mirip dengan spesies lobster air tawar lainnya, meskipun tidak memiliki pigmentasi, membuatnya tembus cahaya, dan tidak memiliki mata atau reaksi apapun terhadap cahaya. Mereka ditemukan di perairan gua bawah tanah di Alabama dan Tennessee, di mana ia terdaftar sebagai hewan yang paling tidak mempedulikan kelangsungan hidup.

Panjangnya mencapai sekitar 1,8″, dan telah beradaptasi dengan lingkungan mereka sehingga mereka tidak perlu melihat untuk berkeliling, yang merupakan penglihatan yang bagus karena tidak ada cahaya di tempat mereka tinggal. Mereka hidup dari ikan kecil dan serangga, serta apa pun yang mereka hisap dari sedimen yang hanyut ke lingkungan mereka melalui air tanah. Mereka telah diamati menempel di dinding, di tepi sungai, dan di perairan terbuka, di mana kemudian menikmati mengubur diri di bawah bebatuan.

2. Tetra Meksiko - Astyanax Mexicanus


Tetra Meksiko adalah spesies characin yang ditemukan di air tawar Sungai Rio Grande, Nueces, dan Pecos di Texas, serta berbagai badan air di bagian tengah dan timur Meksiko. Ikan itu tumbuh setinggi 4,7 ″ (12 cm), yang cukup besar untuk seekor tetra dan tidak memiliki pigmentasi, atau mata apa pun. Seperti Ikan Gua Buta Brasil, Tetra Meksiko populer di kalangan aquarists, di mana ia sering disimpan dalam tangki bergaya gua yang membutuhkan penerangan minimal.

Ikan ini awalnya memiliki mata, seperti yang masih dimiliki oleh sepupu mereka yang tinggal di permukaan, tetapi seiring waktu, mereka berevolusi untuk menghilangkannya. Konservasi energi sangat penting di lingkungan mereka, dan para ilmuwan menduga bahwa mereka kehilangan mata dari waktu ke waktu, karena tidak lagi membutuhkannya. Sebuah studi yang diterbitkan menetapkan bahwa "untuk ikan muda yang sedang berkembang, biaya energi penglihatan 15 persen lebih besar daripada jika mereka buta". Hal ini disebabkan oleh kebutuhan sel fotoreseptif dan neuron yang haus energi, yang sama sekali tidak dimiliki ikan. Untuk mengimbangi kurangnya penglihatan, mereka mengambil dan memakan semua yang mereka temukan, termasuk hewan dan tumbuhan yang mati.

1. Texas Blind Salamander - Eurycea Rathbuni


Texas Blind Salamander adalah spesies amfibi troglobite yang sangat langka yang hanya ditemukan di San Marcos, Texas, di mana ia dapat ditemukan di Kolam San Marcos di Edwards Aquifer. Mereka dapat mencapai panjang hingga 5 ″ (13 cm), dan makanan mereka memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dari apapun yang mengalir ke lingkungan gelapnya. Ini dapat mencakup spesies udang buta, siput, ikan kecil, dan apa pun yang mereka temui. Spesies ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1895 ketika mereka diekstraksi dari sumur yang baru dibangun, yang mengambil air dari kedalaman 58 meter di bawah permukaan. Sejak saat itu, mereka telah dipelajari dari tujuh lokasi yang diketahui di dalam dan sekitar San Marcos.

Karena Texas Blind Salamander tidak memiliki mata, hanya memiliki titik hitam tak terlihat di bawah permukaan di mana mata biasanya berada, ia berburu dengan merasakan pergerakan air di lingkungannya, yang biasanya diam sepenuhnya. Ia berburu dengan bergerak dari sisi ke sisi, karena merasakan perubahan tekanan air. Mereka jarang ditemukan, karena jangkauannya yang terbatas, dan karena pencemaran air tanah di daerah mereka, populasinya terus menurun. IUCN telah mendaftarkan mereka sebagai kelompok rentan, dan upaya konservasi sedang dilakukan untuk melindungi mereka di habitat aslinya.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.