10 Hewan Termanis Di Dunia (Menurut Sains)

Orang umumnya setuju tentang apa yang membuat hewan menggemaskan, dan ada alasan bagus untuk itu. Apa yang kami anggap imut ditentukan oleh evolusi kami, yang memastikan kami memperhatikan bayi manusia.

Ini telah menyebar ke hewan lain, dan sebagian besar, semua jenis bayi hewan cenderung menarik perhatian kita. Agar hewan menjadi lucu, mereka harus memiliki ciri-ciri skema bayi, yang mengaktifkan sistem mesocorticolimbic kita, membuat kita menjerit kegirangan pada makhluk lucu.

Entah itu karena kepalanya yang bulat dan besar tidak proporsional, atau mata besar yang menangkap hati, kesepuluh hewan ini memanfaatkan sepenuhnya kebutuhan manusia untuk menyayangi bayi.

10. Kebanyakan Bayi Mamalia


Why They Are So Cute: Baby Schema

Secara umum, hampir semua bayi hewan dianggap lucu oleh manusia, yang merupakan salah satu cara mereka dijinakkan selama bertahun-tahun. Melihat salah satu dari banyak spesies, Canis lupus familiaris, atau dikenal sebagai anjing peliharaan, berevolusi untuk bertahan hidup dengan menurunkan gen yang membuat mereka lucu. Sungguh. Anjing memanfaatkan sepenuhnya kebutuhan manusia untuk menyukai hal-hal lucu dengan memastikan keturunan mereka memiliki semua sifat yang kami hargai. Mereka kecil, kepalanya relatif besar dibanding tubuhnya, dan matanya relatif besar dibanding kepalanya.

Hampir semua spesies mamalia mengikuti tren ini, tetapi yang tidak sering dianggap spesies hama. Hewan pengerat, misalnya, biasanya tidak berbulu dan tidak dapat membuka mata saat dilahirkan. Hal ini berlaku untuk sebagian besar burung, dan spesies lain yang orang tidak selalu menjerit kegirangan saat melihatnya. Menariknya, sifat "kelucuan" dalam istilah bayi hewan telah dipelajari secara ekstensif, dengan beberapa penelitian menunjukkan fakta bahwa bayi hewan sering kali mendapat skor lebih tinggi dalam hal skema bayi daripada kebanyakan bayi manusia.

9. Kukang


Why They Are So Cute: Mata Membesar

Jika Anda pernah melihat mainan mewah dengan mata yang sangat besar, itulah salah satu cara produsen mainan menggunakan hasrat bawaan kita akan kelucuan untuk menarik pembelian. Salah satu hewan yang tidak membutuhkan pertolongan di daerah itu adalah Kukang. Ada beberapa spesies Kukang, tetapi semuanya memiliki beberapa fitur utama yang sama, yang menurut kami menggemaskan secara universal. Yang paling menonjol dari mereka adalah mata mereka yang membesar, yang tidak berevolusi untuk membuatnya disukai manusia; sebaliknya, mereka merupakan adaptasi dari gaya hidup nokturnal mereka.

Kukang memiliki moncong dan hidung kecil serta mata yang membesar, yang menandai beberapa kotak pada skema bayi. Alhasil, kebanyakan orang yang melihat mereka menganggap mereka lucu, namun kelucuan mereka seharusnya tidak membuat siapa pun mendekati primata mungil ini. Gigitan kukang sangat beracun, yang jarang terjadi pada mamalia. Ini berasal dari menjilati kelenjar seksual di lengan mereka, yang mengeluarkan cairan yang bercampur dengan air liur mereka menjadi beracun. Mereka menyebarkan zat ini di bulu mereka sebagai pencegah predator. Kukang memang lucu, tetapi mereka lebih merupakan spesies 'lihat tapi jangan sentuh'.

8. Meerkat


Why They Are So Cute: Mata Membesar, Kepala, Dan Perilaku Sosial

Meerkat adalah luwak kecil yang berasal dari Afrika selatan, dan mereka adalah beberapa hewan sosial paling lucu di planet ini. Mereka hidup dalam kelompok besar hingga 30 individu dan memiliki naluri bertahan hidup yang unik. Ini membutuhkan satu atau lebih meerkat dalam kelompok untuk duduk atau berdiri dengan kaki belakang mereka di luar liang mereka untuk mengawasi predator. Ini memberi mereka pendirian terkenal yang dapat dilihat di kebun binatang di seluruh dunia, tetapi bagi kebanyakan orang, ini bukan naluri bertahan hidup, itu hanya perilaku lucu. Pada kenyataannya, itu sama sekali tidak lucu, karena mereka selalu waspada terhadap burung pemangsa dan ancaman lainnya.

Meerkat khas memiliki kepala lebar, mata membesar, telinga luar kecil, dan moncong runcing. Semua fitur wajahnya membuatnya lucu sesuai dengan skema bayi. Sementara orang dewasa memiliki daya tarik tersendiri, bayi meerkat sangat lucu - lebih dari kebanyakan bayi hewan. Karena ukurannya, kepala mereka membesar, begitu juga dengan matanya. Mereka tumbuh menjadi tubuh mereka saat dewasa, tetapi bayi-bayi itu sering menimbulkan respons "aww" dari kebanyakan orang. Hal ini juga berlaku untuk meerkat, yang merawat bayi satu sama lain secara altruistik, yang jarang terjadi di sebagian besar spesies.

7. Koala


Why They Are So Cute: Rounded Heads

Beruang Koala itu lucu, mereka suka diemong, dan mereka harus dihindari dengan cara apa pun. Secara umum diterima bahwa marsupial yang endemik di Australia ini dianggap lucu oleh kebanyakan orang. Meski begitu, koala adalah hewan lain yang lucu tapi harus dihindari. Ini karena gigi dan cakar mereka yang tajam, yang lebih dari siap digunakan jika merasa terancam. Koala terdaftar sebagai "terancam," dan jumlahnya terpukul parah sejak musim kebakaran hutan Australia tahun 2020. Meskipun kehilangan habitat yang meluas, kelangsungan hidup koala dapat terbantu oleh fakta sederhana bahwa menurut kami mereka lucu.

Orang lebih cenderung membantu menyelamatkan suatu spesies jika kita menganggapnya lucu. Ini dibuktikan dengan berapa banyak waktu dan uang yang dihabiskan untuk melindungi koala vs. menyelamatkan spesies siput. Salah satu fitur utama yang kami anggap menggemaskan pada koala adalah kepalanya yang besar dan bulat serta bentuknya yang kecil. Ini mencerminkan kepala bayi kita sendiri, yang sangat membantu dalam menarik orang pada penderitaan mereka. Aspek lain, seperti fakta bahwa mereka tidur selama 20 jam sehari, bergerak lambat, dan memiliki telinga yang kabur tidak mengganggu daya tarik mereka yang tersebar luas.

6. Flapjack & Dumbo Octopodes


Mengapa Mereka Begitu Lucu: Mata Besar & Fitur Mungil

Dalam banyak kasus, hewan itu lucu bagi manusia karena interaksi kita dengan mereka selama puluhan ribu tahun evolusi. Di lain waktu, kelucuan mereka sepenuhnya kebetulan. Seperti kasus pada spesies gurita Flapjack, yang, dari semua hal, menggemaskan. Spesies ini ditemukan pada 2015, dan hampir terlihat seperti hantu dari Pac-Man. Mereka berwarna merah muda cerah, memiliki tentakel pendek, dan mata besar. Mereka adalah makhluk abyssal, artinya mereka berevolusi untuk bertahan hidup di laut dalam di dasar samudra, jadi kelucuan mereka tidak ada hubungannya dengan apresiasi manusia, meski tentu saja itu merembes.

Meskipun mereka bukan satu-satunya spesies gurita Flapjack di lautan, nama ilmiah mereka telah diajukan sebagai Opisthoteuthis adorabilis, yang tampaknya cocok. Gurita Flapjack kecil bukan satu-satunya spesies gurita yang dianggap lucu oleh orang-orang. Yang disebut gurita Dumbo memiliki ciri yang serupa, tetapi memiliki sayap besar yang terlihat seperti telinga besar karakter Disney. Berbicara tentang karakter Disney, gurita kecil yang menggemaskan, Pearl, dari Finding Nemo didasarkan pada Opisthoteuthis californiana, spesies gurita flapjack lain, meskipun dia bisa dibilang lebih imut daripada yang asli.

5. Anak babi


Why They Are So Cute: Kecil, Hidung Membesar, & Mata Besar

Babi adalah hewan yang menarik untuk daftar ini karena fakta bahwa anak babi itu lucu, tetapi babi sama sekali tidak. Fakta itu telah menjadi masalah dalam perdagangan hewan peliharaan, karena orang dengan senang hati akan mengadopsi anak babi, tetapi ketika hewan itu dewasa, ia berubah dari hewan kecil yang lucu menjadi hewan besar yang paling cocok untuk daging asap. Seekor anak babi memeriksa beberapa kotak pada skema bayi, karena mereka memiliki moncong pendek dengan hidung membesar, kepala dan mata besar dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya, dan mereka memiliki wajah bulat.

Anak babi biasa memiliki berat sekitar 35 lbs. (15,9 kg) pada delapan minggu, dan itu adalah ukuran yang dapat diatur untuk banyak hewan peliharaan. Banyak anjing yang beratnya jauh lebih berat tetapi mengambil anak babi yang sama setelah enam bulan, dan tergantung pada spesiesnya, Anda bisa terjebak dengan babi yang beratnya rata-rata 250 lbs (113 kg) atau lebih. Tidak seperti hewan lain dalam daftar ini, semakin lama babi berada di sekitar manusia, mereka menjadi kurang diminati dalam hal kelucuan. Ini telah lama menjadi masalah dalam apa yang disebut perdagangan hewan peliharaan “babi cangkir teh”, seperti yang diketahui oleh siapa pun yang memilikinya; mereka kehilangan kelucuan saat menjadi besar.

4. Fennec Fox


Why They Are So Cute: Fitur Kecil & Telinga Membesar

Rubah Fennec adalah spesies rubah kecil yang berasal dari Gurun Sahara dan Semenanjung Sinai. Mereka sangat beradaptasi dengan lingkungan gurun mereka, sebagian besar berkat telinga mereka. Pada mamalia, semakin besar tahun mereka, semakin mampu mereka menghilangkan panas, yang merupakan alasan utama gajah afrika memiliki telinga terbesar di dunia. Bagi Fennec Fox, telinga mereka bukanlah satu-satunya adaptasi yang memungkinkan mereka untuk hidup di gurun. Ginjal dan bulu mereka juga diadaptasi untuk memungkinkan bertahan hidup di lingkungan yang panas dan miskin air.

Dalam hal kelucuan yang menyangkut manusia, mereka dihargai oleh orang-orang karena telinganya yang besar, yang merupakan ransum telinga ke tubuh terbesar dalam keluarga canid. Itu perbedaan penting, karena rubah Fennic adalah canid terkecil di dunia. Berat maksimumnya antara 2,9 hingga 4,3 lbs. (1,3 hingga 1,9 kg). Rubah Fennec belum dijinakkan, tetapi sering dijual sebagai hewan peliharaan eksotis. Ini dilakukan melalui penjinakan setelah mengeluarkan anak-anak anjing dari induknya untuk dibesarkan dengan tangan.

3. Panda Merah


Mengapa Mereka Sangat Lucu: Mata Gelap yang Membesar, Fitur Kecil, dan Wajah Bulat

Ketika Panda Merah pertama kali dideskripsikan oleh Frédéric Cuvier pada tahun 1825, dia menjulukinya sebagai "mamalia paling tampan yang pernah ada". Mereka telah dideskripsikan selama bertahun-tahun dalam beberapa cara, tetapi Seth Meyers mungkin mengatakan yang terbaik ketika dia berkata, “Mereka seperti rubah dan rakun dan beruang dan anjing dan kucing. Mereka seperti setiap hewan yang menggemaskan dalam satu hewan. " Meskipun ini bukan deskripsi ilmiah, siapa pun yang telah melihat salah satu makhluk ini kemungkinan besar akan setuju dengannya.

Panda Merah jauh lebih kecil dari panda raksasa, yang masuk akal, karena mereka tidak berkerabat dekat. Ekor berbulu panjang mereka adalah fitur lain yang disukai orang-orang, tetapi mereka adalah spesies yang terancam punah meskipun daya tariknya tersebar luas. Ancaman utama mereka adalah hilangnya habitat dari persaingan dengan ternak domestik, penggundulan hutan, dan pengambilan manusia, baik hidup maupun mati. Upaya konservasi telah dilakukan sejak 2008, dan spesies tersebut telah pulih di beberapa daerah. Selain itu, program penangkaran sebagian besar berhasil di seluruh dunia.

2. Berang-berang Laut


Mengapa Mereka Sangat Lucu: Perilaku Sosial, Mata & Hidung Besar, Wajah Bulat

Berang-berang laut adalah salah satu hewan paling lucu di dunia, dan meskipun itu banyak berkaitan dengan ciri-ciri mereka, perilaku sosial mereka yang membuat kebanyakan orang mengunjungi kebun binatang untuk melihatnya. Berang-berang laut sering bergandengan tangan saat mereka tidur. Ini berfungsi sebagai mekanisme bertahan hidup yang membuat mereka tetap bersama sehingga mereka tidak menjauh. Itu juga mencerminkan perilaku manusia, yang kita anggap lucu pada spesies lain. Berang-berang laut hanya peduli dengan tidak melayang, tetapi bagi manusia, itu sedikit lebih dari perilaku menggemaskan yang dipamerkan.

Perilaku menarik lainnya dari berang-berang laut adalah mereka memiliki kantong tempat mereka menyimpan batu favorit mereka, yang mereka gunakan untuk membongkar berbagai kerang. Mereka juga diketahui sering bermain dengan mainan di penangkaran dan mainan darurat di alam liar, yang mirip dengan perilaku anak anjing. Banyak dari perilaku mereka tampaknya mencerminkan perilaku kita, tetapi ciri fisik mereka juga menarik bagi kebanyakan orang. Mereka memiliki hidung dan mata besar yang duduk dengan wajah bulat, yang semuanya berada dalam skema bayi yang menarik orang ke hewan lain.

1. Quokka

Mengapa Mereka Begitu Lucu: Mereka Senyum, Mata Membesar, Wajah Kecil, Dan Moncong Lancip

Quokka adalah marsupial kecil dalam keluarga yang sama dengan kanguru dan walabi yang berasal dari Australia barat daya. Mereka dikenal luas di seluruh dunia karena ekspresi wajah mereka yang unik, yang terlihat sangat mirip dengan senyuman, dan ini adalah sesuatu yang telah disebarkan manusia secara online dalam beberapa tahun terakhir. Quokka sangat disukai karena ekspresinya; kebanyakan orang yang menemukannya di alam liar melakukan apa yang seharusnya tidak mereka lakukan: mereka berfoto selfie dengan mereka. Hal ini telah menghasilkan banyak gambar menggemaskan dari orang-orang yang berpose dengan binatang buas, tetapi juga mengakibatkan beberapa gigitan karena… yah, mereka adalah binatang buas.

Terlepas dari itu, quokka umumnya tidak takut pada manusia, dan kegemaran mereka untuk tersenyum menjuluki mereka "hewan paling bahagia di dunia". Tetapi meskipun mereka benar-benar lucu, mereka tidak boleh diajak berinteraksi di alam liar, karena mereka saat ini terdaftar sebagai hewan yang rentan dan membutuhkan perlindungan.

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.