10 Hewan Australia Yang Tidak Mematikan Seperti Yang Anda Pikirkan

Tanah Di Bawah. Panas terik dan segerombolan makhluk tak dikenal dan aneh telah membuat benua terkecil di dunia itu dianggap sebagai tanah bahaya dan kematian. Kisah hiu pemakan manusia yang membuat malu Rahang , laba-laba beracun yang menghuni sepatu, dan buaya yang menyerupai dinosaurus yang pernah berjalan di Bumi berakar pada tradisi. Namun, orang tidak bisa tidak bertanya-tanya: Seberapa berbahayanya makhluk-makhluk ini?

Dalam daftar berikut, tanpa urutan tertentu, kami akan mencoba menghilangkan anggapan bahwa fauna adalah makhluk yang harus dihindari dengan cara apa pun. Sebaliknya, mereka adalah korban dari hype media. Silakan berkomentar dengan makhluk apa pun yang Anda rasa dirindukan, atau bagikan kisah Anda sendiri tentang pertemuan dengan mereka.

10. Gurita Cincin Biru


Mungkin makhluk paling sederhana dalam daftar, hanya seukuran pensil, gurita cincin biru menjadi terkenal karena warnanya yang cerah dan racun yang melumpuhkan. Sering dikutip sebagai contoh pepatah "Segala Sesuatu di Australia Dapat Membunuh Anda", ini sebenarnya telah mengumpulkan reputasi yang jauh melebihi eksploitasi mereka.

Terlepas dari kekuatan racun mereka, hanya tiga kematian yang dapat dikaitkan dengan gigitan tersebut, salah satunya bahkan tidak terjadi di Australia.Namun, perhatikan bahwa digigit masih merupakan masalah serius dan berpotensi fatal. Jadi, luangkan waktu untuk memikirkan makhluk soliter, dan pastikan Anda menjaga tangan Anda sendiri saat menjelajahi kolam pasang surut.

9. Hiu


Jika Finding Nemo telah mengajari kita sesuatu, itu adalah bau darah yang dikirim ke hiruk-pikuk makan yang mematikan. Dan ada benarnya juga. Hiu adalah predator puncak yang akan menggigit apa saja mulai dari ikan yang tidak curiga hingga peselancar yang mengganggu. Faktanya, kemungkinan diserang dan dibunuh oleh hiu lebih tinggi di Australia (negeri pantai dan matahari) daripada di negara lain. Seberapa besar kemungkinannya, Anda bertanya? Secara statistik, kemungkinan diserang oleh hiu adalah satu dari 2.794.600, menurut laporan.

Itu bukan kemungkinan terburuk, seseorang harus mengakui, terutama ketika dihadapkan pada pengetahuan bahwa lebih dari 70 orang meninggal antara tahun 2008 dan 2017 di tangan (kuku?) Kuda dan sapi, dibandingkan dengan hanya 26 kematian oleh hiu dan sapi. hewan laut lainnya.Faktanya, rata-rata, hanya dua orang yang diserang hiu mematikan di Australia per tahun. Jadi, ketika di Australia, pastikan Anda menikmati, tetapi selalu ingat untuk berenang di antara bendera!

8. Laba-laba Redback


Tidak ada yang membuat Anda merinding lebih dari membayangkan delapan kaki kerangka merangkak melintasi kulit Anda, dan mimpi buruk ini adalah kenyataan bagi banyak orang Australia. Sekitar 2.700 spesies telah dideskripsikan secara resmi di benua itu, yang bahkan bukan sepertiga dari perkiraan spesies yang masih ada. Dari spesies ini, salah satu yang paling dikenal dan umum adalah laba-laba punggung merah, dinamai demikian karena garis merah khas di perutnya. Makhluk ini mendiami daerah perkotaan, sering ditemukan di gudang taman atau lokasi serupa yang tidak terganggu, di mana ia menggunakan racun dalam racunnya untuk menaklukkan serangga.

Racun ini cukup kuat untuk membunuh manusia yang cukup malang untuk digigit, meskipun tidak ada gigitan laba-laba yang dikonfirmasi di Australia dari 1979 hingga 2016. Seperti halnya dengan kebanyakan laba-laba, bahkan laba-laba berbisa tidak berbahaya kecuali jika diprovokasi atau diganggu, dan mereka lebih cenderung mencoba melarikan diri dari ancaman atau bahkan berpura-pura mati, daripada menggigit.

7. Kasuari


Kasuari yang tampak gagah bisa dibilang kurang terkenal dibandingkan dengan makhluk lain dalam daftar ini. Burung ini berasal dari keluarga yang sama dengan burung unta dan emu, tingginya mencapai 2 meter (6,6 kaki) dan beratnya mencapai 76 kilogram (168 lb). Dari ketiga spesies tersebut, hanya kasuari selatan yang hidup di Australia, di mana ia mendiami hutan hujan lebat, menghindari potensi ancaman dan hidup, terutama, dari buah beri dan biji-bijian.

Namun terlepas dari sifatnya yang soliter dan terutama pemakan buah, burung ini memiliki cakar seperti belati di kakinya yang dapat tumbuh hingga sepanjang 13 cm (5 inci) dan dapat digunakan dengan hasil yang berpotensi fatal, menjadikannya salah satu dari segelintir burung yang bertanggung jawab langsung atas kematian yang tercatat.Namun demikian, kematian relatif jarang terjadi, meskipun satu di Florida. Ingatlah bahwa kebanyakan hewan liar akan menghindari manusia, daripada terlibat dengan mereka.

6. Buaya Air Asin


Buaya muara, atau air asin, adalah yang terbesar di dunia, tumbuh rata-rata antara 4,6 dan 5,2 meter (15-17 kaki), dengan beberapa spesimen jantan mencapai 7 meter (23 kaki)! Habitat buaya tersebar luas, terbentang di sebagian besar Australia Utara, di mana ia tumbuh dengan ukuran yang mencengangkan dengan makanan yang terdiri dari apa saja mulai dari ikan dan penyu hingga kerbau dan ternak.

"Ikan asin" juga terkenal karena reputasinya sebagai seekor, meskipun hewan nakal tersebut lebih sering dilaporkan di negara-negara Asia seperti Malaysia. Namun, meskipun bertanggung jawab atas 14 kematian di Northern Territory antara 2005 dan 2014, Buaya air asin tidak diketahui menyerang manusia kecuali jika wilayah mereka dirambah.

5. Laba-laba Jaring Saluran Sydney

Makhluk apa yang memiliki delapan kaki, dapat tumbuh dengan rentang kaki 10 sentimeter (4 inci), dan terlihat seperti termasuk dalam himpunan a? Jika Anda menjawab laba-laba jaring corong, Anda benar. Dari 35 spesies jaring corong, yang paling berbahaya bagi manusia adalah jaring corong Sydney, ditemukan di daerah perkotaan dan taman di dalam dan sekitar Sydney dan sering ditemui di sepatu yang ditinggalkan di luar semalaman. Di dalam spesies, laba-laba jantan lebih berbahaya, terkenal menyuntikkan racun enam kali lebih kuat daripada laba-laba betina.

Bahan rahasianya adalah racun yang disebut "robustoxin", yang menyerang sistem saraf dan, menurut kurator Dr. Robert Raven, dapat membunuh manusia dalam waktu kurang dari 15 menit. Namun, terlepas dari bahaya nyata terhadap manusia, dan kekuatan racun mereka, jaring saluran Sydney hanya dapat dianggap bertanggung jawab atas 13 kematian yang tercatat, dengan tidak ada kematian yang terjadi sejak diperkenalkannya antivenom pada tahun 1981. Seperti kebanyakan spesies dalam daftar, jika kita hanya berhati-hati dan masuk akal, kita dapat dengan mudah menghindari bahaya.

4. Dingo


Sebagai mamalia karnivora terbesar di Australia — berdiri setinggi anjing sedang — dingo telah menjadi salah satu hewan di negara asalnya. Paling umum di sepanjang garis pantai timur dan selatan dan di seluruh Australia Tengah,dingo telah lama menempati tempat dalam cerita rakyat pemilik tradisional Australia, yang biasanya dirujuk dalam cerita Dreamtime. Dengan sifat ingin tahu yang alami, interaksi antara manusia dan dingo telah menjadi hal biasa, karena banyak kebun binatang dan suaka mulai menawarkan pengalaman jarak dekat. Namun, di alam liar, hasil yang sama jarang dicapai. Seperti kasus banyak pertemuan satwa liar yang fatal, perambahan di habitat alami dingo telah menjadi penyebab kematian kedua spesies tersebut yang tercatat.

Mungkin yang paling terkenal adalah kematian Azaria Chamberlain, bayi berusia sembilan minggu yang diculik oleh dingo saat bersama keluarganya, sebuah insiden yang menjadi kasus pembunuhan yang dipublikasikan di seluruh dunia pada awal 1980-an. Satu-satunya serangan fatal lainnya terjadi pada tahun 2001, ketika Clinton Gage yang berusia sembilan tahun dianiaya dan dibunuh oleh dingo di Pulau Fraser, sebuah objek wisata populer karena populasi paket dingo "murni". Namun, untuk makhluk yang telah menjadi kambing hitam atas kebodohan manusia, dua kematian tampaknya merupakan jumlah yang hampir tak terduga, karena pariwisata dan kekurangan makanan terus menyebabkan agresi dalam spesies asli yang biasanya penasaran.

3. Siput Kerucut


Mungkin makhluk yang paling estetis dalam daftar ini, siput kerucut (juga dikenal sebagai cangkang kerucut), pada pandangan pertama, tampak tidak lebih dari cangkang berpola. Menghuni perairan hangat di seluruh samudera Hindia dan Pasifik (dengan sekitar 166 spesies diperkirakan menghuni perairan Australia), predator ini mendorong panah berduri berlapis racun pada ikan kecil dan cacing yang menjadi makanannya.

Meskipun racun dirancang untuk melumpuhkan mangsanya sebelum dikonsumsi, beberapa spesies yang lebih besar terbukti berbahaya bahkan bagi manusia, dengan toksisitas racun dibandingkan dengan a. Terlepas dari potensi bahaya makhluk-makhluk itu dan penampilannya yang menipu, hanya 36 orang yang telah ditikam secara fatal dalam 90 tahun terakhir,dengan hanya satu di antaranya terjadi di perairan sekitar Australia. Namun, siput kerucut merupakan pengingat yang berpotensi mematikan untuk tidak menyentuh satwa liar.

2. Stonefish


Mengambil tempat berikutnya dalam daftar kami adalah predator penyergap lainnya, yang biasa ditemukan di perairan lepas pantai timur Australia. Seperti namanya, stonefish menyerupai batu berlumut di dasar laut saat menunggu ikan yang tidak waspada lewat. Mirip dengan ikan yang jalurnya menyimpang dari pemangsa, siapa pun yang cukup malang untuk menginjak punggung stonefish akan menerima kejutan yang tidak menyenangkan. Tiga belas duri yang melapisi sirip punggung terangkat ketika tekanan ditempatkan pada mereka, menyuntikkan racun yang sangat beracun ke setiap calon penyerang.

Racunnya begitu kuat sehingga ikan batu itu dianugerahi kehormatan yang meragukan sebagai yang paling berbisa di dunia.Namun, pengenalan antivenom pada tahun 1959 dan peningkatan kesadaran publik telah memastikan tidak ada kematian yang tercatat di Australia belakangan ini, meskipun sengatan relatif sering terjadi. Dan Jika ini dan entri sebelumnya tidak cukup untuk meyakinkan Anda untuk tidak pernah menginjakkan kaki di air lagi, lihat saja selanjutnya. . .

1. Ikan pari


Sementara beberapa makhluk dalam daftar ini mungkin tampak, dalam nama atau penampilan, tidak menarik, hal yang sama tidak berlaku untuk ikan pari bernama mengerikan, yang mengandung keluarga seperti ikan pari ekor duri dan ikan pari. Meskipun flat ini bisa tumbuh cukup besar, panjangnya mencapai beberapa meter dan berat ratusan kilogram, mereka hidup dengan pola makan moluska dan krustasea, yang mereka buru di dasar laut. Namun, ketika terancam, sinar bisa menyerang dengan tulang ekor, menusuk dan menyuntikkan racun.

Meskipun kehadiran mereka menarik perhatian penyelam di seluruh dunia, orang Australia kemungkinan besar akan mengingat peran ikan pari dalam kematian pelestari satwa liar tercinta Steve Irwin, yang ditikam secara fatal saat membuat film dokumenter di Queensland pada tahun 2006. Meskipun kematian Irwin adalah satu-satunya dua serangan fatal sejak 1945, serangan nonfatal sangat umum, meskipun mudah dihindari, dengan NSW Ambulance melaporkan 116 insiden antara akhir 2013 dan akhir 2016. [Listverse, REO.my.id]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.