10 Gangguan Mental Manusia Yang Juga Mempengaruhi Hewan Peliharaan

Hari ini sering kali dijaga dengan tingkat keterlibatan yang sama seperti yang dulu dilakukan orang untuk anak atau cucu mereka. Kami meributkan diet, aktivitas, pelatihan, dan perawatan kesehatan untuk hewan peliharaan kami untuk memastikan bahwa mereka memiliki kehidupan terbaik. Ini adalah gerakan yang menyebabkan banyak orang menyebut diri mereka sebagai orang tua peliharaan,bukan pemilik hewan peliharaan. Para ahli menyarankan bahwa akar dari perubahan ini ada dua. Orang dewasa muda memiliki lebih sedikit anak, sementara baby boomer yang menua menjadi sarang kosong. Kedua kelompok mengisi kekosongan di mana anak-anak akan berada dengan hewan peliharaan baru.

Tetapi dorongan untuk perawatan kesehatan hewan peliharaan yang lebih baik telah memunculkan masalah yang sebelumnya tidak diketahui oleh populasi secara luas: Hewan peliharaan membutuhkan perawatan kesehatan mental. Hewan kita, baik itu mamalia atau lainnya, dapat menderita berbagai penyakit mental dan gangguan seperti yang kita alami. Hewan peliharaan juga minum obat, menjalani terapi, dan sembuh seperti yang kita lakukan. Karena semakin banyak dari kita yang menyadari betapa pentingnya merawat kesehatan mental hewan peliharaan kita, semakin penting untuk menanyakan apa yang menyebabkan kesusahan sejak awal. Antara kehidupan kita yang sibuk dan lingkungan modern yang keras, kita mungkin lebih bertanggung jawab daripada yang ingin kita akui.

10. Pica


Sebagian besar pemilik anjing memiliki cerita lucu tentang bagaimana mereka mengunyah sesuatu yang penting, seperti pekerjaan rumah, atau tidak layak, seperti sepotong drywall, dan banyak pemilik tahu bahwa tidak mungkin teman kucing mereka menolak gigitan kantong plastik yang tertinggal bahkan satu detik. Apa yang cenderung tidak disadari orang adalah kerugian ekstrim dari perilaku ini, baik dalam bentuk uang sungguhan maupun bahaya bagi hewan peliharaan. Ketika seekor hewan makan sesuatu yang bukan makanan, itu disebut pica. Pada kucing, kadang-kadang dikenal sebagai perilaku menghisap wol karena kebiasaan ras Oriental dan kucing yang disapih terlalu dini untuk menyusui apa pun yang lembut dan tidak jelas, biasanya wol. Pada anjing, ini sering disebut memakan pekerjaan rumah Anda.

Terlepas dari terminologinya, pica dapat berkisar dari ketidaknyamanan kecil hingga gangguan yang mengancam jiwa. Terlepas dari cerita liar tentang anjing pemakan sampah dan kucing pemakan benang, saluran pencernaan mamalia kecil tidak sekuat itu. Kucing terutama menderita gangguan saat mereka memakan benda acak dari lantai, dan prosedur untuk memperbaikinya dapat membuat pemiliknya kehilangan beberapa ribu dolar. Dan operasi untuk mencabut jepit rambut atau sandal dari usus hewan peliharaan yang berharga tidak akan memperbaiki perilaku tersebut, sehingga pemilik mungkin akan segera kembali ke dokter hewan darurat setelah hewan tersebut sembuh jika mereka tidak mencari perawatan kesehatan mental. Jika pica disebabkan oleh kekurangan nutrisi atau masalah gigi, perawatannya cukup mudah. Namun, pica sering kali disebabkan oleh kebosanan atau kecemasan akan perpisahan. Jika ini masalahnya, akan lebih sulit untuk diobati, tetapi lebih banyak waktu dan bermain terkadang bisa menyelesaikannya. Tetapi beberapa hewan peliharaan makan makanan non-makanan secara kompulsif, dan itu sering kali hanya dapat ditangani dengan mengunci barang-barang itu dan membersihkannya sedikit lebih obsesif.

9. Pesta Makan


Sulit untuk mengetahui apakah sahabat hewan kita menderita gangguan makan seperti yang kita alami, karena kita tidak dapat dengan mudah memastikan dorongan mental dan emosional di balik kebiasaan makan hewan peliharaan. Yang dapat kita ketahui adalah bahwa beberapa hewan jarang makan, seperti saat babi menderita sindrom babi kecil, dan beberapa makan berlebihan, seperti anjing yang dapat makan 16 persen dari berat badannya setiap kali makan jika diizinkan.Kucing dan anjing bisa makan berlebihan dan makan berlebihan, tetapi masalahnya bahkan meluas. Pesta makan pada manusia kadang-kadang dipelajari dengan mencoba menciptakan kembali perilaku tidak teratur pada tikus dan tikus, dengan keberhasilan yang masuk akal. Kebanyakan hewan ingin makan dan akan makan sendiri jika diizinkan. Dokter hewan memperingatkan tentang bahaya makan berlebihan pada hampir semua hewan peliharaan kecil, termasuk burung, reptil, amfibi, hewan pengerat, kelinci, dan landak.

Tetapi banyak orang, profesional dan orang awam, mencatat bahwa Anda jarang melihat hewan yang kelebihan berat badan di alam liar. Hewan tanpa kegembiraan yang cukup dalam hidup mereka akan sering kembali pada makanan untuk hiburan mereka, dan perilaku mencari makanan adalah adaptasi yang diperlukan untuk hewan yang harus menangkap makanannya sendiri di alam liar. Kucing yang dibiarkan sendirian, seperti yang dipelihara di peternakan, cenderung menyibukkan diri untuk mengejar mangsa. Jadi pengobatan untuk pesta makan pada hewan peliharaan cenderung berfokus pada lebih banyak olahraga, lebih banyak hiburan, dan lebih sedikit. Item terakhir cenderung menjadi yang paling sulit bagi banyak pemilik. Ketika anjing dan kucing lucu kita meminta makanan, sulit untuk menyangkalnya. Kami tidak menyebut mereka mata anjing tanpa alasan. Tetapi para profesional menyarankan untuk mengalihkan perhatian hewan peliharaan ke beberapa jenis aktivitas.

8. Trikotilomania


Bola rambut adalah masalah umum bagi mereka yang memelihara kucing. Perawatan itu penting, dan banyak bulu yang akhirnya bisa tertelan dalam prosesnya. Bola rambut itu normal, dan kucing yang memproduksinya jarang berada dalam bahaya. Hanya ketika hewan peliharaan mulai dirawat dengan sangat obsesif sehingga bulunya menjadi tidak rata dan kulitnya teriritasi, pemilik harus khawatir. Trikotilomania, singkatnya “trich”, adalah gangguan kompulsif yang menyebabkan penderita mencabut rambutnya secara tidak terkendali dan untuk alasan non-kosmetik. Pada hewan, ini sering disebut perawatan berlebihan, dan paling sering merupakan respons terhadap stres. Bagi kebanyakan mamalia, termasuk anjing dan kucing, perilaku merawat diri melepaskan endorfin yang menenangkan.Banyak manusia memiliki koleksi bom mandi karena alasan yang sama. Perawatan obsesif, seperti trich, adalah kebiasaan menenangkan yang menjadi terlalu berlebihan. Dalam beberapa kasus ekstrim, hewan peliharaan dapat membuat dirinya hampir botak karena perawatan yang berlebihan.

Pada kucing dan anjing, penjilatan cenderung terjadi di tempat-tempat yang mudah dijangkau. Ini bisa berupa cakar tetapi lebih sering menjadi tempat yang lebih sulit dikenali, seperti paha dan perut. Pada hewan pengerat, trich dikenal sebagai pemangkas rambut dan menghasilkan bercak botak, kumis tergigit, dan iritasi baik fisik maupun mental. Tikus yang dominan akan merawat tikus yang patuh secara normal, tetapi tikus yang patuh akan mendapatkan yang terburuk saat tikus dominan mengalami stres yang ekstrim. Seringkali, sekelompok tikus yang sehat akan dikirim ke suatu tempat dan tiba dengan semua kecuali satu atau dua botak dan kesal. Bahkan makhluk tak berbulu, seperti, menunjukkan perilaku merusak bulu. Tidak ada yang tahu mengapa burung mulai mencabut dirinya sendiri, apakah perilaku tersebut ada di alam liar, atau bagaimana cara memperbaikinya. Bahkan burung yang diperkaya dengan baik di lingkungan yang ideal akan mengembangkan trich. Ini juga berlaku untuk manusia dan mungkin mengisyaratkan asal-usul genetik. Bagi banyak orang, membantu trich adalah masalah menyesuaikan lingkungan sampai perilakunya tenang dan berharap itu hilang dan menjauh.

7. Autisme


Gangguan spektrum autisme tidak begitu sering dianggap sebagai penyakit lagi. Banyak yang menganggap autisme sebagai aspek normal yang disalahartikan sebagai gangguan, sementara yang lain berpendapat bahwa kesulitan yang dihadapi oleh individu autis membenarkan klasifikasi gangguan tersebut. Di luar masalah yang diperdebatkan ini, pertanyaan yang diajukan beberapa peneliti hewan adalah apakah anjing dapat dikatakan menderita autisme atau tidak. Ketika seekor anjing berputar-putar untuk mengejar ekornya, itu menggemaskan. Namun, ini juga merupakan perilaku berulang yang menyerupai gerakan berputar dan gerakan berulang lainnya yang ditunjukkan oleh orang autis. Dan tidak semua anjing mengejar ekornya. Ini terkait dengan trah tertentu dan garis genetik tertentu, terutama Bull Terrier, yang merupakan trah pilihan untuk mengeksplorasi kemungkinan autisme anjing.

Trah ini dikenal karena perilakunya yang unik, termasuk obsesif mengejar ekor, mengunyah, dan bermain. Mereka juga memiliki keanehan yang lebih spesifik. "Trancing" terjadi saat anjing berhenti dalam gerakan lambat di tengah permainan untuk menatap ke jarak tengah. "Ghost-walking" atau "moon-walking" adalah semacam gerakan meluncur yang mereka lakukan saat menyelinap di bawah semak belukar. Dan kekasih dengan penuh kasih mengacu pada gaya berjalan tertentu di mana pantat terselip di bawah dan anjing itu berlari dengan liar sebagai "Hucklebutting." Mengejar ekor yang obsesif tampaknya menjadi penanda terbaik untuk diikuti saat menentukan apakah seekor Bull Terrier dapat menunjukkan ciri-ciri seperti autisme atau tidak. Mengejar ekor secara tidak proporsional memengaruhi pria dan berkorelasi dengan kejang parsial, kondisi kulit, masalah pencernaan, dan fiksasi. Sejauh perilaku berjalan,

Nicholas Dodman, seorang ahli perilaku hewan di Tufts University, telah mempelajari anak-anak autisme bersama Bull Terrier untuk menentukan apakah teori ini berlaku untuk air atau tidak. Dua bahan kimia darah yang terkait dengan autisme, neurotensin dan hormon pelepas kortikotropin, diuji antara anak-anak dengan autisme, Bull Terrier, dan kelompok kontrol. Bahan kimia lebih tinggi pada anak-anak dan anjing, memberi bobot lebih pada studi autisme pada hewan. Peneliti seperti Dodman berharap penelitian tentang autisme anjing dapat membantu memberikan wawasan tentang autisme pada manusia.

6. Depresi


Tidak seperti banyak gangguan lainnya, depresi cukup terdokumentasi dengan baik pada hewan bukan manusia. Hewan yang secara ilmiah terbukti menderita depresi adalah primata dan tikus bukan manusia, kemungkinan besar karena ini adalah subjek uji yang umum dan diamati dengan sangat teratur. Namun, banyak yang menunjukkan gejala penyakit, seperti lesu, perilaku kompulsif, nafsu makan terganggu, kurangnya minat seksual, dan melukai diri sendiri. Dan banyak dokter hewan akan meresepkan obat antidepresan untuk anjing yang menunjukkan gejala serupa. Tetapi dokter hewan juga menjelaskan bahwa kita tidak benar-benar tahu apakah sahabat hewan kita menderita depresi seperti yang kita alami, karena kita tidak dapat meminta mereka untuk menggambarkan pengalaman mereka. Kami hanya dapat mengamati hewan peliharaan kami dan membuat tebakan terbaik kami.

Tindakan pertama untuk hewan peliharaan yang depresi adalah menghilangkan kemungkinan kondisi medis yang mendasarinya.Baik depresi maupun penyakit fisik dapat menyebabkan ketidakbahagiaan, menarik diri dari interaksi sosial, dan perilaku aneh lainnya. Setelah masalah fisik teratasi, dokter hewan mungkin meresepkan obat untuk kucing atau anjing tergantung pada durasi dan tingkat keparahan depresi. Profesional juga akan menanyakan tentang lingkungan hewan peliharaan dan acara yang baru-baru ini diadakan. Anjing adalah penyebab umum depresi pada anjing. Tetapi depresi anjing tidak biasa menjadi kronis, jadi sebagian besar pengobatan difokuskan pada mengurangi gejala berbahaya sampai masalahnya teratasi dengan sendirinya. Bagi kucing, depresi tidak terlalu menjadi perhatian. Dokter hewan setuju bahwa kemungkinan kucing menderita depresi jauh lebih kecil daripada anjing. Kesulitan kucing dalam hidup lebih cenderung menyebabkan kecemasan.

5. Kecemasan


Stres adalah reaksi normal bagi hewan ketika lingkungannya menjadi berbahaya. Ketika makanan tidak pasti, terlalu tinggi untuk mendengar predator mendekat, atau seseorang terjebak dalam kotak kecil, stres memberi tahu hewan bahwa inilah saatnya untuk bertindak. Respons ini dapat dipicu dalam kehidupan rumah tangga hewan peliharaan. Penyedot debu, orang asing, dan teman manusia yang hilang dapat membuat hewan peliharaan stres, tetapi beberapa hewan peliharaan akan mengalami stres yang jauh lebih banyak daripada yang lain. Pada akhirnya, kebiasaan mengantisipasi rasa takut dan streslah yang membuat kecemasan, yang diduga menjadi penyebab dari banyak masalah kesehatan mental pada hewan. Bagi kucing, itu berarti gemetar, bersembunyi, agresif, vokalisasi yang keras, dan keengganan ke kotak kotoran.Untuk anjing, biasanya hampir sama. Pada burung, tanda-tandanya termasuk mutilasi diri dan batang stres yang muncul di dekat pangkal bulu. Pada hewan pengerat, penanganan kecemasan adalah masalah yang terdokumentasi dengan baik yang sering mengganggu studi ilmiah.

Seperti banyak gangguan mental hewan peliharaan, dokter hewan pertama-tama akan mengesampingkan masalah fisik. Ini mencegah perawatan yang tidak perlu dan, yang lebih penting, menangkap sesuatu yang serius sejak dini. Setelah itu dikesampingkan, dokter hewan akan bekerja dengan keluarga untuk mencari tahu apa yang menyebabkan stres dan kecemasan. Jika situasi stres dapat dihindari sepenuhnya, itu dapat menyelesaikan masalah. Itu tidak selalu memungkinkan. Penyedot debu harus dijalankan, dokter hewan harus dikunjungi, dan berbagai hal akan terjadi di luar jendela yang akan membuat kesal dan mempesona hewan peliharaan kita. Pilihan selanjutnya adalah melatih dan mengkondisikan hewan peliharaan menjadi kurang. Ini dapat melibatkan pelatihan hewan peliharaan untuk tetap fokus pada manusia, terapi eksposur tambahan, atau menggunakan metode lain untuk menenangkan hewan peliharaan. Jika hewan peliharaan dapat tetap tenang selama peristiwa yang membuat stres, mereka dapat mulai memutuskan pergaulan negatif. Terkadang,

4. Gangguan Tidur


Baik kucing maupun anjing dapat menderita beberapa penyakit berbeda. Narkolepsi dapat menyebabkan hewan peliharaan tertidur lelap, sleep apnea dapat merusak kualitas tidur dan merusak saluran udara, dan gangguan perilaku REM dapat menyebabkan anjing bangun dan menabrak dinding saat tidur. Beberapa takut hewan peliharaan mereka menderita teror malam, tetapi ini paling sering merupakan gangguan kejang yang salah diidentifikasi. Insomnia sejauh ini merupakan gangguan tidur yang lebih diperdebatkan pada hewan peliharaan daripada pada manusia. Pemilik kucing sering menggambarkan kucing mereka sebagai penderita insomnia, tetapi hal ini sering kali bermula dari kesalahpahaman tentang siklus tidur kucing. Kucing bersifat krepuskular, artinya mereka paling aktif saat matahari terbenam dan matahari terbit. Beberapa pemilik berpikir bahwa kucing mereka harus tidur di malam hari dan menjadi khawatir jika hal itu tidak terjadi, sementara yang lain berpikir bahwa kucing aktif di malam hari dan mengkhawatirkan jumlah tidur malam yang didapat kucing mereka. Pada anjing, insomnia jarang terjadi tetapi memang terjadi. Baik kucing maupun anjing bisa mendapatkan keuntungan dengan melakukan lebih banyak aktivitas di siang hari dan dapat dilatih untuk menenangkan diri menjelang waktu tidur. Insomnia adalah masalah yang lebih besar pada hewan peliharaan yang lebih tua. Jika disfungsi kognitif memengaruhi kucing atau anjing yang menua, insomnia sering kali berkembang, bersama dengan beberapa penyakit mental lainnya seperti depresi dan kecemasan.

Untuk hewan peliharaan yang lebih kecil dan lebih eksotis, masalahnya lebih kompleks. Penelitian menunjukkan bahwa tidur yang terkait dengan siklus cahaya, atau tidur sirkadian, dapat kembali berevolusi. Ketika ikan zebra diubah menjadi narkolepsi, ikan tersebut mengembangkan insomnia malam hari sebagai gantinya. Tetapi ikan hanya tidur siang ketika ditinggalkan di ruangan gelap, menunjukkan bahwa paparan cahaya sangat mempengaruhi mereka. Diperkirakan bahwa tidur sejati, yang berputar melalui berbagai tingkat aktivitas otak, berkembang di nenek moyang reptil, burung, dan mamalia yang hidup 300 juta tahun lalu.

Pengobatan gangguan tidur bervariasi.Narkolepsi tidak bisa disembuhkan tapi bisa dikendalikan. Apnea tidur mungkin memerlukan pembedahan untuk memperbaiki jalan napas yang tersumbat. Melatonin, akupunktur, dan obat-obatan herbal dapat membantu mengatasi insomnia, tetapi dokter hewan terkadang juga meresepkan diet khusus yang tinggi asam lemak omega-3 dan antioksidan. Pada hewan peliharaan yang lebih tua yang mengalami disfungsi kognitif, itu akan diobati dengan harapan masalah lain akan hilang di sepanjang jalan.

3. Penyakit Alzheimer


Meskipun penuaan dapat berkontribusi pada banyak hal lainnya pada hewan peliharaan, hal itu juga dapat menimbulkan kekhawatiran khusus. Banyak pemilik hewan peliharaan akan mengabaikan perilaku aneh temannya, terutama seiring bertambahnya usia hewan tersebut, tetapi perubahan mendadak merupakan masalah serius bagi hewan peliharaan yang lebih tua. Hewan peliharaan biasanya melambat seiring bertambahnya usia dan kehilangan penglihatan atau pendengaran. Namun, kapasitas mental mereka seharusnya tidak menurun secara signifikan. Hal ini dapat menandakan bahwa hewan peliharaan memiliki sindrom disfungsi kognitif, atau CDS, jenis demensia yang khas pada kucing dan anjing dan yang sangat mirip dengan Alzheimer pada manusia.Hewan peliharaan dengan gangguan ini mungkin melupakan rutinitas yang sudah mapan, berkeliaran tanpa tujuan dan gelisah, menjadi agresif, atau mudah tersesat. Mereka mungkin juga melupakan orang-orang bahwa mereka telah hidup dengan seluruh hidup mereka dan bereaksi seolah-olah orang-orang itu adalah orang asing.

Apa yang luar biasa tentang CDS pada kucing dan anjing adalah bahwa penyakit seperti Alzheimer tidak muncul pada banyak orang. Para ilmuwan telah lama frustrasi dengan kurangnya gejala demensia pada hewan pengerat dan primata bukan manusia. Peneliti berpikir ini menunjukkan bahwa gangguan kognitif mungkin merupakan efek samping dari umur panjang yang dialami hewan peliharaan kita sekarang. Karena hewan kita menikmati pola makan, lingkungan, dan perawatan medis yang lebih baik, mereka sering hidup selama mungkin. Hewan liar cenderung dicabut dengan cepat bahkan ketika mereka mengalami kerusakan kecil, seperti pinggul atau gigi yang buruk. Primata atau hewan pengerat liar mana pun yang mengembangkan demensia kemungkinan besar akan mati sebelum ada yang menyadarinya. Salah satu hewan yang mungkin mengalami gejala demensia bersama kucing, anjing, dan manusia adalah kuda. Belakangan, banyak kuda mulai menunjukkan tanda-tanda, tetapi MRI yang dapat memastikan kondisinya mahal, dan anestesi berbahaya bagi kuda. Banyak pemilik tidak ingin mengeluarkan biaya atau mempertaruhkan kuda kesayangan mereka untuk tujuan penelitian.

Perawatan untuk CDS difokuskan pada memperlambat perkembangan dengan diet dan olahraga. Suplemen SAM-e sering diresepkan pada manusia dan hewan untuk degenerasi kognitif. Juga diresepkan untuk mengatasi rasa sakit, menyembuhkan kerusakan sumsum tulang belakang, dan untuk mengobati osteoporosis. Diet yang diformulasikan khusus yang mengandung antioksidan dan asam lemak dapat membantu tubuh hewan peliharaan melawan serangan. Mirip dengan manusia dengan Alzheimer tahap awal, dokter hewan menyarankan bahwa hewan peliharaan yang menderita CDS mendapatkan lebih banyak stimulasi mental dan olahraga. Apapun rencana perawatannya, itu perlu dimulai sejak dini. Beberapa hewan peliharaan akan memiliki serangan yang cepat dan akan kehilangan banyak memori dan fungsinya sebelum pemiliknya memperhatikan masalah tersebut.

2. OCD


Gangguan obsesif-kompulsif cenderung terlalu disederhanakan dalam percakapan biasa. Jika seseorang menyukai sesuatu dengan cara tertentu atau membersihkannya sedikit lebih dari biasanya, orang mungkin melabeli mereka sebagai "OCD". Kucing juga mendapatkan reputasi ini karena kebiasaan mandi mereka yang teliti dan kesukaannya yang cerewet. Tapi, seperti halnya manusia, OCD lebih berkaitan dengan obsesi dan kompulsi daripada dengan keanehan. Faktanya, OCD terkadang mengekspresikan dirinya dengan cara yang membuat segalanya menjadi kurang rapi dan bersih. Untuk kucing, ini sering menyebabkan penyakit seperti trich dan pica yang tidak rapi. Kucing OCD mungkin juga akan mengoceh dan mondar-mandir dengan keras dan berulang-ulang. Mereka juga dapat merobek furnitur kami dan berhenti menggunakan kotak kotorannya. Pada anjing, gejalanya hampir sama. Tapi, seperti autisme, beberapa ras anjing lebih rentan terhadap OCD daripada yang lain. Sekitar 28 persen anjing Doberman AS memiliki gangguan tersebut,

Perawatan untuk hewan peliharaan OCD seperti kebanyakan perawatan kesehatan mental. Dokter hewan pertama-tama mengesampingkan penyebab lain dan kemudian mencermati perilaku dan lingkungan yang terjadi. OCD melibatkan pelatihan seperti halnya hewan peliharaan. Banyak pemilik akan mencoba untuk menghukum perilaku tersebut, yang meningkatkan kecemasan di jantung gangguan dan dapat memperburuk keadaan. Lingkungan yang tidak bersahabat atau tidak terduga akan membuat hewan peliharaan lebih cemas. Mengurung juga merupakan ide yang buruk, karena hewan peliharaan dengan OCD sering kali marah saat merasa terjebak. Paradoksnya, perhatian, suguhan, dan permainan selama episode juga akan memperkuat perilaku tersebut. Pendekatan terbaik adalah tetap tenang, singkirkan apa pun yang berbahaya bagi hewan peliharaan, dan amati secara diam-diam. Pemilik sering kali dapat menemukan cara terbaik untuk membantu hewan peliharaan mereka hanya dengan menonton dan menonton episode tanpa bereaksi.

1. PTSD


Hewan peliharaan sering kali direkomendasikan untuk orang yang menderita PTSD dan dapat sangat membantu dalam pemulihannya. PTSD, atau gangguan stres pascatrauma, adalah respons terhadap peristiwa traumatis di mana cedera serius diancam atau diderita oleh seseorang. Ini menampilkan serangan panik, kilas balik, dan gejala kecemasan lainnya. Beberapa orang akan melalui peristiwa yang mengerikan dan muncul tanpa cedera, sementara yang lain mungkin melalui peristiwa yang relatif kecil dan keluar dengan PTSD. Tidak ada yang aneh tentang ini; ini hanya berkaitan dengan cara setiap individu memproses stres. Untuk hewan peliharaan, itu sama saja. Kucing dan anjing dapat mengembangkan PTSD karena ditinggalkan di tempat penampungan atau selama bencana alam besar. Anjing khususnya sering mendapatkannya setelah dinas militer atau polisi. Anjing-anjing ini sering diperkenalkan dengan rangsangan seperti tembakan dan ledakan dalam lingkungan pelatihan yang terkendali, tetapi perbedaan antara pelatihan dan kenyataan sangat besar.

PTSD atau kelainan serupa muncul di seluruh dunia hewan. Burung yang ditinggalkan, khususnya, menunjukkan tanda-tanda gangguan tersebut. Mereka mondar-mandir, mengulangi frasa yang menghantui, dan memanggil anggota keluarga yang hilang. Burung-burung ini kadang-kadang dipekerjakan untuk menemani dan menghibur orang-orang yang menderita PTSD. Tikus yang telah terpapar peristiwa traumatis di laboratorium menghasilkan gejala mirip PTSD sehingga kelainan tersebut dapat dipelajari lebih teliti. Mereka dengan gejala seperti PTSD melakukan tugas dengan lebih buruk daripada rekan mereka yang lebih tangguh atau kurang trauma, bahkan setelah waktu berlalu sejak kejadian aslinya.

Untuk membantu hewan peliharaan dengan PTSD, perlu mencari bantuan seorang profesional. Terapi sangat berharga untuk membantu hewan peliharaan belajar memproses trauma mereka dan melatih mereka untuk meresponsnya dengan tepat. Anti-depresan trisiklik sering kali diresepkan untuk meredakan stres, tetapi juga penting untuk memberikan hewan peliharaan yang mengalami PTSD tempat peristirahatan yang aman dan terpencil di mana mereka dapat beristirahat tanpa khawatir. Bermain dan perhatian adalah pasif yang baik, tetapi hanya jika pemilik bisa tetap tenang dan sabar dengan hewan peliharaan mereka. Kemarahan atau omelan apa pun dapat menyebabkan kemunduran besar. Namun, dengan kesabaran dan terapi, hewan peliharaan cenderung pulih dari PTSD dengan baik. [reo.my.id/listverse]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.