10 Fakta dan Misteri Aneh yang Melibatkan Laba-laba

Beberapa ahli biologi memuja. Itu sebabnya mereka mengunjungi arakhnida yang sama selama 40 tahun dan mengapa dunia baru-baru ini melihat laba-laba terlatih pertama. Cinta laba-laba ini telah menghasilkan cukup banyak pengetahuan, tetapi masih banyak yang harus dipelajari.

Makhluk-makhluk ini memiliki lebih banyak misteri daripada berkaki. Fosilisasi yang tidak dapat dijelaskan, menghasilkan susu yang lebih bergizi daripada susu sapi, dan memintal sutra bertali grafena hanyalah beberapa hal yang dilakukan laba-laba yang membingungkan para ilmuwan. Lalu ada laba-laba yang mendapat ancaman pembunuhan, menyebabkan polisi muncul.

10. Mereka Makan Lebih dari Manusia


Umat ​​manusia mengonsumsi rata-rata 400 juta metrik ton ikan dan daging setiap tahun.Terkadang, pimpin dengan asupan tahunan hingga 500 juta metrik ton. Pada 2017, para ilmuwan menghitung berat total mangsa laba-laba, dan itu mencengangkan. Mengalahkan manusia dan paus, predator kecil ini memakan sebanyak 800 juta metrik ton per tahun.

Untuk mencapai angka itu, pertama-tama tim harus mengetahui biomassa populasi laba-laba global. Mereka menentukan bahwa planet ini memiliki 25 juta metrik ton laba-laba. Setelah menghitung berapa banyak makanan yang dibutuhkan per unit tubuh, total konsumsinya berkisar antara 400 dan 800 juta metrik ton.

Mengingat menu arakhnida 95 persen, penelitian membuktikan bahwa laba-laba sangat bermanfaat. Mereka mengendalikan populasi serangga, termasuk spesies yang dianggap sebagai hama. Serangga yang bergerombol menumbuhkan populasi besar laba-laba yang, pada gilirannya, menyediakan banyak makanan bagi hewan pemakan arakhnida.

9. Perbudakan Laba-laba

Tidak seperti laba-laba lain, laba-laba jaring pembibitan ( Pisaurina mira ) tidak menggunakan sutranya untuk menangkap mangsanya.Sesuai dengan namanya, betina menggunakan kemampuan berputar mereka untuk membuat sarang. Laki-laki menggunakannya untuk sesuatu yang sama sekali lain — untuk mengikat betina saat kawin. Tidak ada spesies laba-laba lain yang menggunakan anyaman sebagai pengekang. Perilaku yang tampaknya telah dibuktikan di laboratorium sebagai langkah bertahan hidup yang cerdas.

Pada tahun 2016, peneliti membagi laba-laba web pembibitan jantan menjadi dua kelompok. Satu setengah mempertahankan kemampuan berputar mereka, sementara yang lain diblokir. Masukkan betina. Setelah kawin, semua pejantan yang tidak bisa berputar mati. Mereka yang berhasil mengikat pasangannya keluar hidup-hidup. Rupanya, betina memulai dengan pembuahan di otak. Setelah betina dibuahi, pasangannya sekarang lebih terlihat seperti makanan bayi untuk perkembangannya. Tidak mengherankan, laki-laki mengembangkan kaki yang lebih panjang dan naluri untuk perbudakan di kamar tidur.

8. Fosil yang Berkilauan

Biasanya, laba-laba tidak menghasilkan fosil yang baik.Tubuh lembut mereka membusuk dan menghilang dengan cepat setelah kematian. Terkadang, amber menyimpan spesimen yang terawetkan dengan baik. Namun, pada 2019, ahli paleontologi merilis berita tentang penemuan yang luar biasa. Saat bekerja di Korea Selatan, mereka menemukan 11 laba-laba yang membatu di serpih. Jumlahnya cukup alasan untuk merayakannya, tapi ada hal lain yang membuat batch ini spesial. Meski berusia 110 hingga 113 juta tahun, mata dua spesimen masih berkilauan.

Di dalam mata hewan malam hari, termasuk laba-laba, ada struktur yang disebut tapetum. Mereka bertindak seperti cermin, memantulkan cahaya dari belakang melalui retina. Ini meningkatkan penglihatan malam hari. Bola mata Korea menandai pertama kalinya tapetum ditemukan dalam catatan fosil. Bentuknya, yang menyerupai kano kecil, dapat membantu ilmuwan menempatkan fosil berharga di pohon keluarga laba-laba. Tapi misteri lain tetap ada. Tidak ada yang tahu bagaimana laba-laba, apalagi tapentumnya, terawetkan di serpih.

7. Ancaman Kematian Laba-laba


Pada Hari Tahun Baru 2019, seorang pejalan kaki mendengar sesuatu yang mengganggu.Saat berjalan melewati sebuah rumah di Perth, Australia, orang tersebut mendengar seorang balita berteriak. Kemudian suara seorang pria berteriak berulang kali, "Mengapa kamu tidak mati?" Prihatin atas keselamatan anak tersebut, saksi melakukan panggilan darurat ke. Polisi tiba, berharap menemukan kekerasan dalam rumah tangga. Sebaliknya, mereka menemukan pria yang sangat ketakutan.

Rupanya, pemilik rumah, yang memiliki banyak arakhnida, telah bertemu dengan seekor laba-laba. Pertanyaan "Mengapa kamu tidak mati?" Ancaman pembunuhan diarahkan pada laba-laba tersebut, yang menurut laporan polisi adalah satu-satunya di tempat kejadian yang mengalami luka-luka. Meskipun spesies itu tidak terungkap, pria itu tidak berperilaku sepenuhnya di luar nalar. Beberapa yang paling banyak di dunia merangkak di sekitar Australia. Ini bukanlah fakta yang paling menggembirakan bagi seseorang yang menderita arachnofobia.

6. Pelayaran Laut Epik


Laba-laba pintu jebakan Australia ( Moggridgea rainbowi  ) hanya hidup di Pulau Kanguru.Ketika sebuah penelitian menemukan bahwa itu milik keluarga yang sama dengan laba-laba pintu jebakan Afrika Selatan, diperkirakan bahwa garis mereka terpisah ketika Afrika terputus dari superkontinen Gondwana 95 juta tahun yang lalu. Namun, tes menunjukkan bahwa kedua sepupu itu menyimpang sekitar dua hingga 16 juta tahun yang lalu. Ini juga mengesampingkan kemungkinan manusia membawanya. Satu-satunya teori yang tersisa menyatakan bahwa pintu jebakan melayang ke Australia.

Pada awalnya, sepertinya tidak mungkin. Bagaimanapun, hamparan besar tempat duduk antara Pulau Kanguru dan Afrika Selatan. Namun, petunjuk kuat mendukung perjalanan epik itu. Pintu jebakan terkait ditemukan di kepulauan Comoros, beberapa ratus mil jauhnya dari Afrika Selatan. Arakhnida ini mungkin melakukan perjalanan yang lebih pendek dengan cara yang sama — di atas rakit. Seandainya sebuah koloni tersapu ke laut di sebidang tanah terapung, gaya hidup mereka sangat sempurna. Laba-laba pintu jebakan tidak membutuhkan banyak habitat. Mereka membuat liang di dekat sarang ibu mereka, menyegelnya dengan "pintu" pelindung, dan tinggal di sana sepanjang hidup mereka.

5. Jalan Raya Listrik


Terkadang, laba-laba membuat parasut sutra dan terbang menjauh.Meskipun balon ini telah dipelajari dengan baik, baru pada tahun 2018 menjadi jelas bahwa keduanya mendorong perilaku dan memberikan gaya angkat bahkan tanpa angin. Lama diduga berperan adalah gradien potensial atmosfer (APG). Sirkuit listrik ini ada di antara Bumi dan ionosfer.

Untuk memastikan efeknya, eksperimen di laboratorium mengekspos laba-laba ke medan listrik. Saat bidang buatan dinyalakan, laba-laba membengkak. Hebatnya, kekuatan elektrostatis cukup untuk mendorong para pengembara kecil itu dalam perjalanan mereka. Ini adalah bahan yang sama yang membuat rambut berdiri setelah balon menggosok kepala seseorang. Saat ladang dimatikan, laba-laba itu mendarat.

Diyakini bahwa laba-laba merasakan listrik di udara dengan rambut yang disebut trichobothria. Ini bisa menjelaskan mengapa mereka terbang lebih banyak, yang bertindak sebagai pendorong untuk APG. Memang, arakhnida telah tercatat melayang setinggi 4 kilometer (2,5 mil) dan melakukan perjalanan ratusan lebih.

4. Laba-laba Terlatih Pertama

Dia mungkin bukan juara kepatuhan, tapi Kim si laba-laba adalah arakhnida pertama yang melompat saat menuntutnya.Mengajari dia di mana dan kapan harus melompat itu sulit, dan anggota kelasnya yang beranggotakan empat orang lainnya gagal memahami apa yang diinginkan manusia. Lulus pada tahun 2018, Kim melompat-lompat di antara platform mengajarkan peneliti lebih banyak tentang apa yang terjadi ketika sebuah kelompok yang disebut laba-laba pelompat, yah, melompat. Secara khusus, tim ingin tahu tentang perbedaan lompatan bergantung pada jarak, arah, dan alasan lompatan.

Kim adalah laba-laba pelompat agung, yang dikenal karena lompatan jarak jauh yang digunakan untuk menangkap makan malam, bepergian, atau melarikan diri dari bahaya. Dia difilmkan melakukan 15 tugas melompat dan kemudian dipelajari dalam gerakan lambat. Rekaman itu juga meningkatkan versi 3-D Kim, dibuat untuk lebih memahami proses fisik yang terlibat. Penemuan yang paling mengejutkan adalah bahwa lepas landas membebani kakinya dengan kekuatan hingga lima kali berat tubuhnya sendiri. Kim juga mengantisipasi tujuannya dan menyesuaikan posisi kakinya sesuai, melompat tinggi untuk jarak jauh dan rendah untuk platform terdekat.

3. Nomor 16

Sulit dibayangkan, tetapi pada 2016, seekor laba-laba berusia 43 tahun.Dikenal sebagai Nomor 16, dia adalah laba-laba pintu jebakan yang hidup di alam liar. (Gambar di atas menunjukkan contoh spesiesnya.) Pada tahun 1974, para peneliti menemukannya sebagai bayi di North Bungulla Reserve Australia. Selama beberapa dekade, mereka mengunjungi sarangnya sebagai bagian dari proyek penelitian jangka panjang. Nomor 16 hidup melalui Watergate, IBM pertama, dan munculnya World Wide Web. Dia juga mati sebagai laba-laba tertua di dunia.

Mayatnya tidak pernah ditemukan, tetapi ketika para ilmuwan tiba di sarang bawah tanahnya pada tahun 2016, mereka tidak perlu menemukannya. Tanda-tanda mengerikan ada di sana. Tutup pelindung liangnya telah ditusuk oleh tawon. Tawon jenis ini diketahui, menyimpan telur di dalam laba-laba, yang kemudian dimakan hidup-hidup oleh larva serangga. Terlepas dari akhir kekerasannya, kehidupan Nomor 16 bukan untuk apa-apa. Kontribusinya selama beberapa dekade untuk studi perilaku laba-laba pintu jebakan sangat signifikan.

2. Susu Laba-laba Misterius

Sutra laba-laba adalah berita lama, tapi bagaimana dengan susu laba-laba? Ilmuwan mengamati sesuatu yang aneh pada 2018.Mereka memperhatikan tiga perilaku aneh saat mengamati laba-laba pelompat yang disebut Toxeus magnus . Spesies itu tidak diketahui membentuk koloni, tetapi para peneliti menemukan sarang yang diisi dengan remaja dewasa. Juga, yang baru menetas tidak pernah meninggalkan sarang, dan ibunya tidak pernah membawakan mereka makanan. Menurut semua logika, mereka seharusnya kelaparan. Setelah bertahan secara misterius selama 20 hari, anak-anak itu mulai mencari makan di luar sarang.

Perilaku ketiga paling tidak biasa. Sesekali, seorang remaja akan menempel pada ibunya. Wanita itu tampaknya tidak keberatan dan benar-benar lembut dengan mereka. Jika diamati lebih dekat, terungkap bahwa sang ibu memberikan susu kepada anaknya dan terus menyusui mereka lama setelah mereka mulai mencari makanan untuk diri mereka sendiri. Kandungan susunya juga mengejutkan. Selain mengandung lemak dan gula, susu sapi juga empat kali lebih kaya protein dibandingkan susu sapi. Diberikan sebagai ekskresi, sifat pasti dari cairan tersebut masih belum diketahui, karena bukan dalam pengertian "mamalia".

1. Sutra Graphene

Dalam hal kekuatan tarik, sutra laba-laba sekuat baja paduan.Ini membuatnya lebih kuat dari kebanyakan bahan buatan. Baru-baru ini, para ilmuwan dari membuatnya semakin tangguh. Mereka menemukan cara untuk membuat laba-laba memintal sutra yang mengandung graphene. Prosesnya sangat sederhana sehingga seorang anak dapat melakukannya. Sekelompok laba-laba dari keluarga Pholcidae disemprot dengan air yang mengandung serpihan graphene atau tabung nano karbon. Saat makhluk mulai menenun berikutnya, sutra mereka dianalisis. Hebatnya, ia lulus uji sebagai serat terkuat yang pernah tercatat.

"Serat karbon" ini adalah campuran sutra dan graphene atau nanotube. Selain memastikan struktur dalam, para ilmuwan tetap bingung tentang bagaimana semuanya bekerja. Tidak mungkin sutra itu entah bagaimana dilapisi dengan. Sebagai pelapis, tidak ada yang bisa meningkatkan kekuatan sutra secara signifikan. Laba-laba mungkin menelan air bertali dan entah bagaimana memasukkannya ke dalam sutra mereka. Dengan begitu, graphene / nanotube berakhir di dekat bagian tengah serat, pengaturan yang membuat serat menjadi sangat kuat. [reo.my.id/listverse]

Mau masang iklan atau backlink? chat aja.
KOMENTAR DI NONAKTIFKAN. KARENA BANYAK SPAMMER.